Harga Gula Dunia

Harga Gula Tutup Lebih Tinggi Saat Harga Minyak Menguat

Post at Friday, 18 September 2020 , Comment

Gula Mengendap Pada Level Tertinggi 2 Minggu Saat Minyak Mentah Menguat

Informasi Harga Gula Dunia (18?09) NY Oktober # 11 (SBV20) ditutup naik +0.27 (+ 2.19%). Dan Gula London Desember # 5 (SWZ20) ditutup naik +10,20 (+ 2,85%).

Analis Rich Asplund menyatakan, Harga gula pada hari Kamis menguat untuk hari ketiga dan membukukan tertinggi 2 minggu. Kekuatan dalam minyak mentah mendorong harga gula lebih tinggi pada Kamis karena minyak mentah naik lebih dari + 2% ke level tertinggi 2 minggu. Harga minyak mentah yang lebih tinggi menguntungkan harga etanol dan dapat mendorong pabrik gula Brasil untuk mengalihkan lebih banyak pengolahan tebu ke produksi etanol daripada produksi gula, sehingga membatasi pasokan gula.

Harga gula London juga memiliki dukungan carry-over pada tanda-tanda permintaan gula fisik yang kuat setelah pedagang gula menerima pengiriman gula 345.700 MT untuk menyelesaikan kontrak gula London Oktober 2020 yang berakhir pada hari Selasa, jauh di atas pengiriman gula 147.100 MT untuk Oktober 2019. Kontrak gula London.

Harga gula pada hari Senin jatuh ke level terendah 7 minggu di tengah prospek produksi gula global yang melimpah. Departemen Meteorologi India Jumat lalu mengatakan hujan monsun India sepanjang tahun ini + 7% di atas normal pada 6 September, yang akan menguntungkan hasil tebu India. Juga, Czarnikow Group memperkirakan bahwa produksi gula India 2020/21 akan naik + 20% y / y menjadi 32,5 MMT. India adalah produsen gula terbesar kedua di dunia.

Prospek produksi gula Brasil yang kuat juga membebani harga gula. Data Kamis lalu dari Unica menunjukkan bahwa produksi gula Tengah-Selatan Brasil pada paruh kedua Agustus melonjak + 16% y / y menjadi 2,933 MMT, dengan persentase tebu yang digunakan untuk gula naik menjadi 46,8% pada 2020/21 dari 36,5% pada 2019/20. Selain itu, permintaan untuk etanol Brasil telah anjlok, yang dapat mendorong pabrik gula Brasil untuk mengalihkan lebih banyak pengolahan tebu ke produksi gula daripada produksi etanol dan meningkatkan pasokan gula setelah total penjualan etanol Brasil pada paruh pertama Agustus anjlok -18% y / y menjadi 1,2 miliar liter.

Faktor penurunan lainnya untuk gula adalah perkiraan Kamis lalu dari Czarnikow untuk produksi gula global 2020/21 naik sebesar + 8,8% y / y menjadi 176,7 MMT dengan surplus gula global 2020/21 sebesar +5,0 MMT.

Harga gula mendapat dukungan karena kekhawatiran pola cuaca La Nina dapat menyebabkan kekeringan yang berlebihan di Brasil yang memotong hasil tebu. Pusat Prediksi Iklim A.S. pada hari Kamis mengatakan pola cuaca La Nina telah muncul di Samudra Pasifik, yang dapat menyebabkan curah hujan di bawah rata-rata di Brasil pada Q4, menurut Maxar.

Organisasi Gula Internasional (ISO) pada 1 Sep meningkatkan perkiraan produksi gula global tahun 2020/21 dan meningkatkan perkiraan defisit gula global tahun 2020/21. ISO memproyeksikan bahwa produksi gula global 2020/21 akan meningkat + 2,3% y / y menjadi 173,5 MMT. ISO juga mengatakan defisit gula global 2020/21 akan melebar menjadi -72.000 MT dari -14.000 MT pada 2019/20.

Conab, badan prakiraan tanaman nasional Brasil, meningkatkan perkiraannya pada 20 Agustus untuk produksi gula Brasil tahun 2020-21 (Apr / Mar) sebesar + 11% menjadi 39,3 juta metrik ton dari perkiraan bulan Mei sebesar 35,3 juta MT dan produksi 2019-20 sebesar 29,8 juta MT . Conab menaikkan perkiraan untuk produksi gula Tengah-Selatan 2020-21 Brasil menjadi 35,7 juta MT dari 31,8 juta MT di bulan Mei. Pabrik gula Brasil diperkirakan mengalihkan 46,4% tebu ke produksi rafinasi, naik dari 34,9% pada 2019-20 karena melemahnya harga dan permintaan etanol.

Produksi gula Thailand diperkirakan akan terpengaruh oleh kondisi kekeringan, meskipun hujan baru-baru ini telah mengurangi sebagian kondisi kekeringan. Thai Sugar Millers Co. mengatakan beberapa wilayah di Thailand telah menerima curah hujan sebanyak 20% lebih banyak sepanjang tahun ini dibandingkan tahun lalu. Selain itu, Departemen Meteorologi Thailand telah memperkirakan hujan di atas rata-rata Thailand untuk Agustus dan September.

Read More

Harga Gula Tutup Lebih Tinggi

Post at Thursday, 17 September 2020 , Comment

Informasi Harga Gula Dunia (16/09) NY Oktober # 11 (SBV20) ditutup naik +0.27 (+ 2.24%). dan London Desember # 5 (SWZ20) ditutup naik +4,70 (+ 1,33%).

Analis Rich Asplund menyatakan Harga gula pada hari Rabu mendorong lebih tinggi sepanjang hari dengan gula NY pada level tertinggi 1-1 / 2 minggu dan gula London pada level tertinggi 1-minggu. Reli harga minyak mentah lebih dari + 4% pada hari Rabu ke level tertinggi 1-1 / 2 minggu memicu short-covering di gula berjangka. Harga minyak mentah yang lebih tinggi menguntungkan harga etanol dan dapat mendorong pabrik gula Brasil untuk mengalihkan lebih banyak pengolahan tebu ke produksi etanol daripada produksi gula, sehingga membatasi pasokan gula.

Harga gula London mendapat dukungan pada hari Rabu di tengah tanda-tanda permintaan gula fisik yang kuat setelah pedagang gula menerima pengiriman gula 345.700 MT untuk menyelesaikan kontrak gula London Oktober 2020 yang berakhir pada hari Selasa, jauh di atas pengiriman gula 147.100 MT untuk kontrak gula Oktober 2019 di London .

Harga gula pada hari Senin jatuh ke level terendah 7 minggu di tengah prospek produksi gula global yang melimpah. Departemen Meteorologi India Jumat lalu mengatakan hujan monsun India sepanjang tahun ini + 7% di atas normal pada 6 Sep, yang akan menguntungkan hasil tebu India. Selain itu, Czarnikow Group memperkirakan bahwa produksi gula India 2020/21 akan naik + 20% y / y menjadi 32,5 MMT. India adalah produsen gula terbesar kedua di dunia.

Prospek produksi gula Brasil yang kuat juga membebani harga gula. Data Kamis lalu dari Unica menunjukkan bahwa produksi gula Tengah-Selatan Brasil pada paruh kedua Agustus melonjak + 16% y / y menjadi 2,933 MMT, dengan persentase tebu yang digunakan untuk gula naik menjadi 46,8% pada 2020/21 dari 36,5% pada 2019/20. Selain itu, permintaan untuk etanol Brasil telah anjlok, yang dapat mendorong pabrik gula Brasil untuk mengalihkan lebih banyak peremukan tebu ke produksi gula daripada produksi etanol dan meningkatkan pasokan gula setelah total penjualan etanol Brasil pada paruh pertama Agustus anjlok -18% y / y menjadi 1,2 miliar liter.

Faktor penurunan gula lainnya adalah perkiraan Kamis lalu dari Czarnikow untuk produksi gula global 2020/21 naik + 8,8% y / y menjadi 176,7 MMT dengan surplus gula global 2020/21 sebesar +5,0 MMT.

Harga gula mendapat dukungan karena kekhawatiran pola cuaca La Nina dapat menyebabkan kekeringan yang berlebihan di Brasil yang memotong hasil tebu. Pusat Prediksi Iklim A.S. pada hari Kamis mengatakan pola cuaca La Nina telah muncul di Samudra Pasifik, yang dapat menyebabkan curah hujan di bawah rata-rata di Brasil pada Q4, menurut Maxar.

Organisasi Gula Internasional (ISO) pada tanggal 1 September meningkatkan perkiraan produksi gula global tahun 2020/21 dan meningkatkan perkiraan defisit gula global tahun 2020/21. ISO memproyeksikan bahwa produksi gula global 2020/21 akan meningkat + 2,3% y / y menjadi 173,5 MMT. ISO juga mengatakan defisit gula global 2020/21 akan melebar menjadi -72.000 MT dari -14.000 MT pada 2019/20.

Conab, badan prakiraan tanaman nasional Brasil, meningkatkan perkiraannya pada 20 Agustus untuk produksi gula Brasil tahun 2020-21 (Apr / Mar) sebesar + 11% menjadi 39,3 juta metrik ton dari perkiraan bulan Mei sebesar 35,3 juta MT dan produksi 2019-20 sebesar 29,8 juta MT . Conab menaikkan perkiraan untuk produksi gula Tengah-Selatan 2020-21 Brasil menjadi 35,7 juta MT dari 31,8 juta MT di bulan Mei. Pabrik gula Brasil diperkirakan mengalihkan 46,4% tebu ke produksi rafinasi, naik dari 34,9% pada 2019-20 karena melemahnya harga dan permintaan etanol.

Produksi gula Thailand diperkirakan akan terpengaruh oleh kondisi kekeringan, meskipun hujan baru-baru ini telah mengurangi sebagian kondisi kekeringan. Thai Sugar Millers Co. mengatakan beberapa wilayah di Thailand telah menerima curah hujan sebanyak 20% lebih banyak sepanjang tahun ini dibandingkan tahun lalu. Selain itu, Departemen Meteorologi Thailand telah memperkirakan hujan di atas rata-rata Thailand untuk Agustus dan September.

Read More

Harga Gula Menetap Pada Posisi Terendah 7-Minggu

Post at Wednesday, 16 September 2020 , Comment

Harga Gula dunia kontrak Okt NY # 11 (SBV20) pada hari Senin (15/09) ditutup turun -0,16 (-1,34%). Sedangkan kontrak Okt London gula putih # 5 (SWV20) ditutup -7,40 (-2,07%).

Harga turun ke level terendah dalam 7 minggu di tengah prospek produksi gula global yang melimpah. Departemen Meteorologi India Jumat lalu mengatakan hujan monsun India sepanjang tahun ini + 7% di atas normal pada 6 September, yang akan menguntungkan hasil tebu India. Selain itu, Czarnikow Group memperkirakan bahwa produksi gula India 2020/21 akan naik + 20% y / y menjadi 32,5 MMT. India adalah produsen gula terbesar kedua di dunia.

Prospek produksi gula Brasil yang kuat juga membebani harga gula. Data Kamis lalu dari Unica menunjukkan bahwa produksi gula Tengah-Selatan Brasil pada paruh kedua Agustus melonjak + 16% y / y menjadi 2,933 MMT, dengan persentase tebu yang digunakan untuk gula naik menjadi 46,8% pada 2020/21 dari 36,5% pada 2019/20. Selain itu, permintaan untuk etanol Brasil telah anjlok, yang dapat mendorong pabrik gula Brasil untuk mengalihkan lebih banyak peremukan tebu ke produksi gula daripada produksi etanol dan meningkatkan pasokan gula setelah total penjualan etanol Brasil pada paruh pertama Agustus anjlok -18% y / y menjadi 1,2 miliar liter.

Faktor penurunan gula lainnya adalah perkiraan Kamis lalu dari Czarnikow untuk produksi gula global 2020/21 naik + 8,8% y / y menjadi 176,7 MMT dengan surplus gula global 2020/21 sebesar +5,0 MMT.

Harga gula mendapat dukungan karena kekhawatiran pola cuaca La Nina dapat menyebabkan kekeringan yang berlebihan di Brasil yang memotong hasil tebu. Pusat Prediksi Iklim A.S. pada hari Kamis mengatakan pola cuaca La Nina telah muncul di Samudra Pasifik, yang dapat menyebabkan curah hujan di bawah rata-rata di Brasil pada Q4, menurut Maxar.

Organisasi Gula Internasional (ISO) pada tanggal 1 September meningkatkan perkiraan produksi gula global tahun 2020/21 dan meningkatkan perkiraan defisit gula global tahun 2020/21. ISO memproyeksikan bahwa produksi gula global 2020/21 akan meningkat + 2,3% y / y menjadi 173,5 MMT. ISO juga mengatakan defisit gula global 2020/21 akan melebar menjadi -72.000 MT dari -14.000 MT pada 2019/20.

Conab, badan prakiraan tanaman nasional Brasil, meningkatkan perkiraannya pada 20 Agustus untuk produksi gula Brasil tahun 2020-21 (Apr / Mar) sebesar + 11% menjadi 39,3 juta metrik ton dari perkiraan bulan Mei sebesar 35,3 juta MT dan produksi 2019-20 sebesar 29,8 juta MT . Conab menaikkan perkiraan untuk produksi gula Tengah-Selatan 2020-21 Brasil menjadi 35,7 juta MT dari 31,8 juta MT di bulan Mei. Pabrik gula Brasil diperkirakan mengalihkan 46,4% tebu ke produksi rafinasi, naik dari 34,9% pada 2019-20 karena melemahnya harga dan permintaan etanol.

Produksi gula Thailand diperkirakan akan terpengaruh oleh kondisi kekeringan, meskipun hujan baru-baru ini telah mengurangi sebagian kondisi kekeringan. Thai Sugar Millers Co. mengatakan beberapa wilayah di Thailand telah menerima curah hujan sebanyak 20% lebih banyak sepanjang tahun ini dibandingkan tahun lalu. Selain itu, Departemen Meteorologi Thailand telah memperkirakan hujan di atas rata-rata Thailand untuk Agustus dan September

Read More

Harga Gula Menutup Lebih Rendah Pada Hujan Di Thailand Dan Melemahnya Kurs Real Brasil

Post at Tuesday, 11 August 2020 , Comment

 

Informasi harga gula dunia Oktober Senin (10/08)  NY # 11 (SBV20) ditutup turun -0,12 (-0,95%), dan gula London # 5 (SWV20) ditutup turun -1,70 (-0,46%).

Analis CmdtyNewswires menyatakan, harga gula bergerak lebih rendah karena hujan lebat di Thailand meredakan kekhawatiran kekeringan dan mendorong likuidasi jangka panjang di gula berjangka. Hal ini sejalan dengan dengan pernyataan dari Thai Sugar Millers Co yang mengatakan beberapa daerah di Thailand telah menerima curah hujan sebanyak 20% lebih banyak sepanjang tahun ini dibandingkan tahun lalu. Selain itu, Departemen Meteorologi Thailand telah memperkirakan hujan di atas rata-rata Thailand hingga Agustus dan September.

Melemahnya kurs RealBReal terhadap dolar juga membebani harga gula. Real Brasil turun -0,43% pada hari Senin ke level terendah 1-1 / 2 minggu terhadap dolar. Real yang lebih lemah mendorong penjualan ekspor dari produsen gula Brasil.

Faktor penurunan potensial lainnya adalah posisi yang sangat panjang dari dana komoditas. Data Commitment of Traders (COT) Jumat lalu menunjukkan bahwa dana meningkatkan posisi net long NY sugar mereka sebanyak 54.054 kontrak di pekan yang berakhir 4 Agustus ke level tertinggi 5 bulan di 148.308 kontrak, yang dapat menyediakan bahan bakar untuk tekanan likuidasi jangka panjang.

Harga gula telah mendorong lebih tinggi selama dua minggu terakhir, dengan gula NY naik ke level tertinggi 5 bulan pada hari Jumat karena kekhawatiran tanaman gula global. StoneX mengatakan Kamis lalu bahwa penurunan produksi gula di Thailand dan Eropa akan mendorong pasar gula global 2020/21 menjadi defisit -1,3 MMT.

Kekhawatiran tanaman di Thailand, eksportir gula terbesar kedua di dunia, merupakan faktor bullish utama untuk harga gula. Czarnikow Group, pada 26 Juli, mengatakan bahwa mereka memproyeksikan bahwa produksi gula Thailand 2020/21 bisa turun lebih dari -10% y / y ke level terendah 11 tahun di 7,4 MMT, jauh di bawah perkiraan USDA 12,9 MMT, karena yang terburuk kekeringan dalam empat dekade.

Dalam faktor bullish, Komisi Eropa melaporkan pada 30 Juli bahwa ekspor gula Uni Eropa Oktober-Juli merosot -54% y / y ke level terendah 3 tahun di 600.000 MT, menunjukkan berkurangnya ketersediaan pasokan dari UE.

Dalam faktor penurunan, Unica melaporkan pada 24 Juli bahwa produksi gula Pusat-Selatan Brasil pada paruh pertama Juli naik + 55,6% y / y menjadi 3,022 MMT, dengan persentase tebu yang digunakan untuk gula naik menjadi 47,94% pada tahun 2020/21 dari 35,99% pada 2019/20. Selain itu, permintaan etanol melemah setelah Unica juga melaporkan bahwa total penjualan etanol oleh pabrik Brazil Center-South pada paruh pertama Juli turun -19% y / y menjadi 741,4 juta liter, yang mengindikasikan tekanan untuk produksi etanol yang lebih sedikit dan produksi gula yang lebih banyak.

Asosiasi Pabrik Gula India (ISMA) pada tanggal 25 Juni mengatakan bahwa produksi gula India 2020/21 akan naik + 17,7% y / y menjadi 32,01 MMT karena areal gula meningkat + 8,1% menjadi 5,23 juta hektar. ISMA juga memproyeksikan ekspor gula India pada 2020/21 akan melonjak menjadi 7 MMT, naik + 25,7% dari 5,2 MMT pada 2019/20.

Kekhawatiran permintaan yang sedang berlangsung adalah penurunan harga gula. Perusahaan konsultan Datagro mengatakan 15 Juli bahwa sekitar 5 MMT konsumsi gula global akan hilang antara Maret 2020 dan Februari 2021 karena efek pandemi. Czarnikow Group memproyeksikan bahwa dengan penutupan restoran, arena olahraga, dan bioskop di seluruh dunia akibat kuncian Covid, permintaan gula global akan turun tahun ini untuk pertama kalinya dalam empat dekade.

Harga gula mendapat dukungan dari kekhawatiran bahwa lonjakan pandemi Covid di India dapat mengganggu panen dan ekspor gula. Infeksi COVID-19 di India, produsen gula terbesar kedua di dunia, telah meningkat di atas 1 juta, terbesar ketiga di dunia setelah AS dan Brasil.

Read More

Rerata Harga Gula Jatim Senin (10/08)

Post at Tuesday, 11 August 2020 , Comment

Informasi harga untuk komoditas Gula Pasir Dalam Negri/Kg di Provinsi Jawa Timur Senin (10/08) ditutup naik tipis.

Harga rata-rata mencapai Rp12.281,00 per kilogram naik dari hari sebelumnya yakni Rp12.270,00. Harga rata-rata tertinggi berada di Kabupaten Bojonegoro dengan Rp13.000,00 dan harga rata-rata terendah di Kabupaten Situbondo Rp11.666,00

#hargagula #jatim #ptpn11 #ptpnxi #ptpn3 #bumnuntukindonesia

Read More

Gula Mengendap Dicampur Dengan Gula London Pada Tertinggi 2-1 / 2 Minggu

Post at Wednesday, 22 July 2020 , Comment

Informasi Harga Gula Dunia Oktober Selas a(21/07) NY # 11 (SBV20) ditutup turun -0,05 (-0,43%), dan gula London # 5 (SWV20) ditutup naik +4,80 (+ 1,37%).

 

Analis CmdtyNewswires menyatakan, harga gula ditutup bercampur dengan gula London pada level tertinggi 2-1 / 2 minggu. Reli dalam minyak mentah dan lonjakan Real Brasil pada hari Selasa memicu kenaikan harga gula. Harga minyak mentah naik lebih dari + 2% ke level tertinggi 4-1 / 2 bulan, yang mendukung harga etanol dan dapat mendorong pabrik gula Brasil untuk mengalihkan lebih banyak tebu yang digiling ke arah produksi etanol daripada produksi gula, sehingga mengurangi persediaan gula .

 

Reli di Real Brasil juga membantu mendorong harga gula lebih tinggi. Real melonjak + 3,01% ke level tertinggi 3-1 / 2 minggu terhadap dolar. Semakin kuat nyata menghambat penjualan ekspor oleh produsen gula Brasil.

 

Gula NY, menyerah pada kenaikan awal dan ditutup lebih rendah karena kekhawatiran permintaan yang sedang berlangsung. Perusahaan konsultan Datagro mengatakan pada hari Rabu lalu bahwa sekitar 5 MMT konsumsi gula global akan hilang antara Maret 2020 dan Februari 2021 karena efek pandemi. Czarnikow Group juga ikut menyatakan proyeksinya yakni bahwa dengan penutupan restoran, arena olahraga, dan bioskop di seluruh dunia karena Covid lockdown, permintaan gula global akan turun tahun ini untuk pertama kalinya dalam empat dekade.

 

Persediaan etanol Brasil yang kuat adalah negatif untuk harga etanol dan gula karena lonjakan persediaan dan dapat memaksa pabrik gula Brasil untuk mengurangi output etanol dan meningkatkan produksi gula. perusahaan surveiyor, StoneX,  mengatakan bahwa persediaan etanol di Brasil bagian Tengah - selatan melonjak + 47,5% y / y menjadi 5,9 miliar liter karena permintaan etanol dalam dan luar negeri telah membuntuti output etanol Brasil.

 

Pasokan gula cukup banyak setelah Unica melaporkan pada 9 Juli bahwa produksi gula Brazil bagian tengah-selatan pada paruh kedua Juni naik + 23,3% y / y menjadi 2,728 MMT, dengan persentase tebu yang digunakan untuk pendakian gula menjadi 47,42% pada 2020/21 dari 37,06% pada 2019/20. Di sisi bullish untuk gula, bagaimanapun, Unica juga melaporkan bahwa total ekspor etanol oleh pabrik Brasil bagian Tengah-Selatan pada bulan Juni naik + 44% y / y menjadi 267 juta liter, yang menunjukkan tekanan untuk lebih sedikit produksi gula dan lebih banyak produksi etanol.

 

Harga gula juga mendapat dukungan karena kekhawatiran bahwa pandemi Covid yang melonjak di India dapat mengganggu panen dan ekspor gula. Infeksi covid di India, produsen gula terbesar kedua di dunia, telah meningkat di atas 1 juta, yang terbesar ketiga di dunia di belakang AS dan Brasil.

 

Hal tersebut didukung oleh Asosiasi Pabrik Gula India (ISMA) pada 25 Juni yang mengatakan bahwa produksi gula India 2020/21 akan naik + 17,7% y / y menjadi 32,01 MMT karena areal gula meningkat + 8,1% menjadi 5,23 juta hektar. ISMA juga memproyeksikan bahwa ekspor gula India 2020/21 akan melonjak menjadi 7 MMT, naik + 25,7% dari 5,2 MMT pada 2019/20.

 

Kunjungi Official akun dan website PTPN XI di @ptpn11 dan https://ptpn11.co.id untuk informasi harga gula dan perkembangannya

#hargaguladunia #hargagula #whitesugar #ptpn11 #ptpnxi #ptpn3 #fhbumn #kementrianbumn #bumnuntukindonesia

Read More

Gula Menutup Pada Kekuatan 1 Minggu Tinggi Pada Mentah Dan Reli Di Real Brasil

Post at Thursday, 02 July 2020 , Comment

Informasi Harga Gula Dunia Rabu (01/07) NY # 11 (SBV20) Oktober ditutup naik +0,21 (+ 1,76%), dan gula London # 5 (SWV20) Oktober ditutup naik +3,20 (+ 0,90%).

Analis CmdtyNewswires menyatakan harga gula naik ke level tertinggi 1 minggu di tengah menguatnya harga minyak mentah dan pada reli di Real Brasil. Harga minyak mentah naik lebih dari + 1%, menguntungkan harga etanol dan dapat mendorong pabrik gula Brasil untuk beralihke arah produksi etanol daripada produksi gula.

PenguatanReal Brasil terhadap dolar juga mendukung harga gula karena Real menguat + 2,48% ke level tertinggi 4 sesi terhadap dolar. Sehingga menghambat penjualan ekspor oleh produsen gula Brasil.

Gula juga mendapat dukungan dari Thailand sesuai dengan perkiraan Rabobank yakni bahwa kondisi kekeringan di Thailand akan memangkas produksi gula 2020/21 sebesar -5% y / y menjadi 8,15 MMT.

Kenaikan harga gula juga mendapat dukungan dari kekhawatiran panen di India setelah segerombolan belalang baru pada hari Minggu pindah ke Uttar Pradesh, wilayah tebu terbesar di India.

Sebelumnya Gula NY turun ke level terendah 4-minggu di tengah kekhawatiran tentang peningkatan produksi gula di India. Hal ini di nyatakan oleh Asosiasi Pabrik Gula India (ISMA) yang mengatakan bahwa produksi gula India 2020/21 akan naik + 17,7% y / y menjadi 32,01 MMT karena areal gula meningkat + 8,1% menjadi 5,23 juta hektar. ISMA juga memproyeksikan bahwa ekspor gula India 2020/21 akan melonjak menjadi 7 MMT, naik + 25,7% dari 5,2 MMT pada 2019/20.

Pasokan gula berlimpah setelah Unica melaporkan bahwa produksi gula di Brazil bagian Tengah-Selatan pada paruh pertama Juni naik + 36,3% y / y menjadi 2,55 MMT, dengan persentase tebu yang digunakan untuk pendakian gula menjadi 47,11% pada 2020/21 dari 35,69% pada 2019/20. Unica juga melaporkan bahwa total penjualan etanol oleh pabrik-pabrik Brazil bagian Tengah-Selatan pada paruh pertama Juni turun -11% y / y menjadi 1,18 bln liter, yang menunjukkan tekanan untuk produksi etanol yang lebih sedikit dan produksi gula yang lebih banyak.

Gambaran permintaan gula secara keseluruhan adalah bearish untuk harga gula. hal ini disampaikan oleh Czarnikow Group yang memproyeksikan bahwa dengan penutupan restoran, arena olahraga, dan bioskop di seluruh dunia karena penguncian coronavirus, permintaan gula global akan turun tahun ini untuk pertama kalinya dalam empat dekade.

Faktor negatif adalah proyeksi pada 27 Mei dari Layanan Pertanian Asing USDA (FAS) bahwa produksi gula India 2020/21 akan naik + 17% y / y menjadi 33,705 MMT. FAS juga memproyeksikan bahwa persediaan akhir gula India 2020/21 akan naik + 8,8% y / y menjadi 17,419 MMT. India adalah produsen gula terbesar kedua di dunia.

Proyeksi dari Layanan Pertanian Asing (FAS) USDA pada 21 Mei negatif untuk harga gula dengan FAS memperkirakan bahwa produksi gula 2020/21 global akan naik + 13,2% y / y ke 188,1 MMT dan bahwa stok akhir global akan turun hanya -2,0 % y / y menjadi 43,55 MMT.

Faktor negatif lain untuk harga gula adalah perkiraan 5 Mei dari Conab, agen perkiraan resmi pemerintah Brasil, bahwa produksi gula 2020/21 Brasil akan naik + 18,5% y / y menjadi 35,3 MMT karena pabrik pengalihan lebih banyak jus tebu untuk menghasilkan gula karena permintaan karena etanol telah dihancurkan oleh pandemi. Conab memproyeksikan pabrik Brasil akan mengalihkan 42,4% jus tebu untuk menghasilkan gula pada 2020/21, naik dari 34,9% pada 2019/20.

Read More

Gula NY Menutup Pada 1-Minggu Terendah Di Outlook Untuk Output Gula Yang Kuat Di Thailand Dan India

Post at Wednesday, 24 June 2020 , Comment

Informasi Harga Gula Dunia Rabu (23/06) NY # 11 (SBN20) Juli ditutup turun -0,13 (-1,09%), dan gula London # 5 (SWQ20) Agustus ditutup turun -1,90 (-0,52%).

Harga gula turun kembali dengan gula NY pada level terendah 1 minggu dan gula London pada level terendah 3 minggu. Penjualan dana mendorong harga gula lebih rendah karena prospek pasokan gula global yang cukup. Hal ini sejalan dengan proyeksi Marex Spectron yang menyatakan bahwa produksi gula Thailand 2020/21 akan naik + 2,4% y / y menjadi 8,5 MMT, mengingat Thailand adalah eksportir gula terbesar kedua di dunia.

Harga gula pulih dari level terburuknya di tengah reli pada minyak mentah dan kekuatan di real Brasil. Minyak mentah naik ke tertinggi 3-1 / 2 bulan pada hari Selasa sebelum jatuh kembali, yang menguntungkan harga etanol dan mungkin mendorong pabrik gula Brasil untuk mengalihkan lebih banyak tebu untuk produksi etanol daripada produksi gula. Di sisi lain, Real Brasil melonjak + 2,03% ke level tertinggi 1 minggu terhadap dolar, sehingga mencegah penjualan ekspor dari produsen gula Brasil.

Di India, musim hujan yang luar biasa menjadi faktor bearish untuk harga gula karena dapat meningkatkan panen gula. Departemen Meteorologi India mengatakan total hujan monsun di India selama 1-21 Juni adalah 26% di atas normal.

Pasokan melimpah juga di laporkan oleh Unica yakni bahwa produksi gula Brasil bagian Tengah-Selatan pada paruh kedua Mei naik + 36,2% y / y menjadi 2,548 MMT, dengan persentase tebu yang digunakan 47,35% pada 2020/21 dari sebelumnya 35,28% pada 2019/20.

Gambaran permintaan gula secara keseluruhan adalah bearish untuk harga gula. hal ini didukung oleh proyeksi dari Czarnikow Group, bahwa dengan penutupan restoran, arena olahraga, dan bioskop di seluruh dunia karena Penguncian diri akibat Covid-19, permintaan gula global akan turun tahun ini untuk pertama kalinya dalam empat dekade.

Faktor negatif adalah proyeksi pada 27 Mei dari Layanan Pertanian Asing USDA (FAS) bahwa produksi gula India 2020/21 akan naik + 17% y / y menjadi 33,705 MMT. FAS juga memproyeksikan bahwa persediaan gula akhir India 2020/21 akan naik + 8,8% y / y menjadi 17,419 MMT. India adalah produsen gula terbesar kedua di dunia. Produksi gula India diperkirakan akan pulih pada 2020/21 setelah penurunan pada 2019/20.

Proyeksi dari Layanan Pertanian Asing (FAS) USDA pada 21 Mei negatif untuk harga gula dengan FAS meramalkan bahwa produksi gula global 2020/21 akan naik + 13,2% y / y ke 188,1 MMT dan bahwa stok akhir global akan turun hanya -2,0 % y / y menjadi 43,55 MMT.

Faktor negatif lain untuk harga gula adalah perkiraan 5 Mei dari Conab, agen perkiraan resmi pemerintah Brasil, bahwa produksi gula 2020/21 Brasil akan naik + 18,5% y / y menjadi 35,3 MMT karena pabrik pengalihan lebih banyak jus tebu untuk menghasilkan gula karena permintaan etanol telah dihancurkan oleh pandemi. Conab memproyeksikan pabrik Brasil akan mengalihkan 42,4% jus tebu untuk menghasilkan gula pada 2020/21, naik dari 34,9% pada 2019/20.

Read More

Harga Gula Menutup Lebih Rendah Pada Prospek Untuk Gula Hasil Yang Kuat Di Thailand Dan India

Post at Tuesday, 23 June 2020 , Comment

Informasi Harga Gula Dunia Senin (22/06) NY # 11 (SBN20) Juli ditutup turun -0,13 (-1,08%), dan gula London # 5 (SWQ20) Agustus ditutup turun -3,80 (-1,03%).

Harga gula diperdagangkan dengan kerugian moderat sepanjang hari kemarin. Gula London turun ke level terendah 3-minggu. Harga gula memiliki carry-over negatif dari perkiraan Jumat lalu oleh Marex Spectron bahwa produksi gula 2020/21 Thailand akan naik + 2,4% y / y menjadi 8,5 MMT, mengingat Thailand adalah eksportir gula terbesar kedua di dunia.

Disisi lain, musim hujan yang luar biasa di India menjadi bearish untuk harga gula karena dapat meningkatkan panen gula India, mengingat India merupakan produsen terbesar kedua di dunia. Hal ini dijelaskan dengan penyataan dari  Departemen Meteorologi India pada hari Senin yang menyatakan total hujan monsun di India selama 1-21 Juni adalah 26% di atas normal.

Penambahan pasokan gula juga didukung dengan pernyataan dari Unica yang melaporkan produksi gula Brasil bagian tengah - selatan pada paruh kedua Mei naik + 36,2% y / y menjadi 2,548 MMT, dengan persentase tebu yang digunakan untuk pendakian gula menjadi 47,35% pada 2020/21 dari 35,28% pada 2019/20.

Layanan Pertanian Asing USDA (FAS) menuturkan bahwa produksi gula India 2020/21 akan naik + 17% y / y menjadi 33,705 MMT. FAS juga memproyeksikan bahwa persediaan akhir gula India 2020/21 akan naik + 8,8% y / y menjadi 17,419 MMT. Produksi gula India diperkirakan akan pulih pada 2020/21 setelah penurunan pada 2019/20.

Proyeksi lainnya dari Layanan Pertanian Asing (FAS) USDA yakni produksi gula global 2020/21 akan naik + 13,2% y / y ke 188,1 MMT dan bahwa stok akhir global akan turun hanya -2,0 % y / y menjadi 43,55 MMT.

Gambaran permintaan gula secara keseluruhan adalah bearish untuk harga gula. Czarnikow Group memproyeksikan bahwa dengan penutupan restoran, arena olahraga, dan bioskop di seluruh dunia karena penguncian coronavirus, permintaan gula global akan turun tahun ini untuk pertama kalinya dalam empat dekade.

Faktor negatif lain untuk harga gula adalah perkiraan 5 Mei dari Conab, agen perkiraan resmi pemerintah Brasil, bahwa produksi gula 2020/21 Brasil akan naik + 18,5% y / y menjadi 35,3 MMT karena pabrik pengalengan lebih banyak jus tebu untuk menghasilkan gula karena permintaan etanol telah dihancurkan oleh pandemi. Conab memproyeksikan pabrik Brasil akan mengalihkan 42,4% jus tebu untuk menghasilkan gula pada 2020/21, naik dari 34,9% pada 2019/20.  

Kunjungi Official akun dan website PTPN XI di @ptpn11 dan https://ptpn11.co.id untuk informasi harga gula dan perkembangannya

#hargaguladunia #hargagula #whitesugar #ptpn11 #ptpnxi #ptpn3 #fhbumn #kementrianbumn #bumnuntukindonesia

Read More

Gula NY Menguat Karena Kuatnya Harga Minyak Mentah Dan Real Brasil

Post at Friday, 19 June 2020 , Comment

Informasi harga gula dunia (19/06) NY  # 11 (SBN20) Juli Kamis (18/06) ditutup naik +0,16 (+ 1,35%), dan London # 5 (SWQ20) Agustus ditutup turun -2.90 (-0,78%).

Analis CmdtyNewswires melaporkan, Harga gula ditutup bervariasi karena gula London turun ke level terendah 2-1 / 2 minggu. Sedangkan gula NY naik karena minyak mentah menguat ke level tertinggi 1-1 / 2 minggu  dan juga kenaikan real Brasil terhadap dolar. Harga gula dipangkas oleh prospek untuk produksi gula yang lebih tinggi di Thailand (mengingta Thailand adalah eksportir terbesar kedua didunia) yang didukung dengan pernyataan Marex Spectron memperkirakan produksi gula Thailand 2020/21 akan naik + 2,4% y / y menjadi 8,5 MMT.

Minyak mentah WTI menguat lebih dari + 2%  ke level tinggi 1-1 / 2 minggu, yang menguntungkan harga etanol dan dapat mendorong pabrik gula Brasil untuk mengalihkan lebih banyak tebu ke arah produksi etanol daripada produksi gula.

Begitu pula dengan real Brasil yang naik + 1,33% terhadap dolar, pulih dari terendah 2-1 / 2 minggu Kamis. Semakin kuat nyata menghambat penjualan ekspor oleh produsen gula Brasil.

Pasokan gula berlimpah setelah Unica melaporkan bahwa produksi gula Brasil bagian Tengah-Selatan pada paruh kedua Mei naik + 36,2% y / y menjadi 2,548 MMT, dengan persentase tebu yang digunakan untuk pendakian gula menjadi 47,35% pada 2020/21 dari 35,28% pada 2019/20.

Layanan Pertanian Asing USDA (FAS) menambahkan faktor negatif pada harga gula, yakni bahwa produksi gula India 2020/21 akan naik + 17% y / y menjadi 33,705 MMT. FAS juga memproyeksikan bahwa persediaan gula akhir India 2020/21 akan naik + 8,8% y / y menjadi 17,419 MMT, Mengingat India adalah produsen gula terbesar kedua di dunia. Produksi gula India diperkirakan akan pulih pada 2020/21 setelah penurunan pada 2019/20.

Proyeksi dari Layanan Pertanian Asing (FAS) USDA juga meramalkan bahwa produksi gula global 2020/21 akan naik + 13,2% y / y ke 188,1 MMT dan bahwa stok akhir global akan turun hanya -2,0 % y / y menjadi 43,55 MMT.

Gambaran permintaan gula secara keseluruhan adalah bearish untuk harga gula. Hal ini didukung oleh Czarnikow Group yang memproyeksikan dengan penutupan restoran, arena olahraga, dan bioskop di seluruh dunia karena penguncian coronavirus, permintaan gula global akan turun tahun ini untuk pertama kalinya dalam empat dekade.

Faktor negatif lain untuk harga gula juga ditambahkan oleh Conab, agen perkiraan resmi pemerintah Brasil, bahwa produksi gula 2020/21 Brasil akan naik + 18,5% y / y menjadi 35,3 MMT karena pabrik pengalengan lebih banyak jus tebu untuk menghasilkan gula karena permintaan etanol telah dihancurkan oleh pandemi. Conab memproyeksikan pabrik Brasil akan mengalihkan 42,4% jus tebu untuk menghasilkan gula pada 2020/21, naik dari 34,9% pada 2019/20.

Gambaran Besar Faktor Pasar Gula Selama Sepekan: Produksi gula dunia pada 2019/20 (Apr / Mar) turun -4,8% y / y menjadi 166,7 MMT, setelah kenaikan + 0,6% y / y ke rekor 185,2 MMT pada 2018/19 (ISO) . Neraca gula dunia pada 2019/20 diperketat menjadi defisit -9,3 MMT, defisit terbesar dalam 11 tahun, dari surplus +1,7 MMT yang terlihat pada 2018/19 (ISO). Produksi gula oleh Brasil, produsen gula terbesar di dunia, pada 2020/21 akan naik + 18,5% y / y menjadi 35,3 MMT, karena pabrik pengalengan lebih banyak jus tebu untuk menghasilkan gula karena prospek etanol telah dihancurkan oleh penurunan konsumsi dan harga (Conab). Produksi gula oleh India, produsen gula terbesar kedua di dunia, pada 2019/20 akan turun -15% y / y ke level terendah 3-tahun dari 28 MT karena kekeringan dan musim hujan yang tertunda (Federasi Nasional India untuk Pabrik-Pabrik Gula Koperasi Ltd).

Read More

Harga Gula Menurun Lebih Rendah Pada Penurunan Harga Minyak Mentah Dan Real Brasil

Post at Thursday, 18 June 2020 , Comment

 

Informasi harga gula dunia (18/06) NY #11 (SBN20) Juli ditutup turun -0,08 (-0,66%), dan gula London #5 (SWQ20) Agustus ditutup turun -3,80 (-0,97%).

Ananlis CmdtyNewswires menyatakan, haarga gula ditutup lebih rendah karena pelemahan harga minyak mentah (WTI) -0,5 % dan penurunan real Brasil. penurunan WTI memotong harga etanol dan mendorong pabrik-pabrik gula Brasil untuk beralih pada penghancuran tebu ke gula daripada etanol. Sedangkan real Brasil turun ke level terendah 2 - minggu terhadap dolar sehingga mendorong penjualan ekspor oleh produsen gula Brasil.

Faktor penurunan lainnya di laporkan oleh Unica yakni produksi gula di Brasil bagian Tengah-Selatan naik +36,2% y / y menjadi 2,548 MMT pada paruh kedua Mei, dengan persentasi tebu yang digunakan 47,35% pada 2020/21 dari sebelumnya 35,28% pada 2019/20. Hal ini sejalan dengan proyeksi dari Czarnikow Group yang memproyeksikan bahwa dengan penutupan restoran, arena olahraga, dan biokop di seluruh dunia akibat penguncian diri dari Covid-19, permintaan gula global akan turun tahun ini untuk pertama kalinya dan empat dekade.

Disisi lain, Layanan Pertanian Asing USDA (FAS) memproyeksikan bahwa produksi gula India 2002/21 akan naik +17% y / y menadi 33,705 MMT. India adalah produsen gula terbesar kedua di dunia. Produksi gula India diperkirakan akan pulih dengan proyeksi persediaan akhir gula India 2020/21 akan naik +8,8% y / y menjadi 17,419 MMT. FAS juga memproyeksikan bahwa produksi gula global 2020/21 akan naik +13,2% y / y ke 188,1 MT dan stok akhir global akan turun hanya -2,0% y / y menjadi 43,55 MMT.

Faktor negatif bagi harga gula didapatkan melalui perkiraan dari Conab, agen perkiraan resmi pemerintah Brasil, bahwa produksi gula 2020/21 Brasil akan naik +18,5% y / y menjadi 35,3 MMT karena pabrik mengalihkan lebih banyak tebu ke roduksi gula sejak prospek etanol hancur oelh penurunan konsumsi dan harga. Conab juga memproyeksikan pabrik Brasil akan mengalihkan 42,4% tebu untuk menghasilkan gula pada 2020/21, naik dari 34,9% pada 2019/20.

Read More

Harga Gula Menetap Lebih Tinggi Dengan Gula NY Pada Posisi 2-1 / 2 Bulan Pada Dolar yang Melemah

Post at Friday, 05 June 2020 , Comment

Harga gula dunia NY # 11 (SBN20) Juli Kamis (04/06) ditutup naik +0.11 (+ 0.95%) dan gula putih London # 5 (SWQ20) ditutup +9.20 (+ 2.45%)

Analis cmdtyNewswires menyebut harga gula pada hari Kamis memperpanjang reli minggu ini dengan gula NY pada level tertinggi selama 2-1 / 2 bulan dan gula London pada level tertinggi 3 bulan. Penurunan indeks dolar ke level terendah 2-1 / 2 bulan pada hari Kamis mendorong harga sebagian besar komoditas, termasuk gula. Harga gula juga memiliki dukungan carry-over dari Rabu ketika minyak mentah menguat ke tertinggi baru 3-bulan. Menguatnya minyak mentah menguntungkan harga etanol dan mungkin mendorong pabrik gula Brasil untuk mengalihkan lebih banyak tebu ke produksi etanol daripada produksi gula, sehingga mengurangi pasokan gula. Faktor negatif untuk gula adalah data produsen gula Perancis Tereos menyebut bahwa total permintaan gula Eropa turun -10% selama lockdowns karena corona virus, dengan konsumsi minuman turun -25% dan konsumsi cokelat meriah turun -27%. Tereos juga mengatakan bahwa permintaan etanol Eropa turun -10% pada bulan Maret dan -55% pada bulan April karena lockdowns.

Dalam faktor bearish, Asosiasi Pabrik Gula India (ISMA) pada hari Selasa menaikkan estimasi produksi gula India 2019/20 menjadi 27 MMT dari perkiraan sebelumnya 26,5 MMT. ISMA juga melaporkan bahwa output gula India 2019/20 Oktober-Mei turun -18,1 y / y menjadi 26,82 MMT

Faktor negatif adalah proyeksi Rabu lalu dari Layanan Pertanian Asing USDA (FAS) bahwa produksi gula India 2020/21 akan naik + 17% y / y menjadi 33,705 MMT. FAS juga memproyeksikan bahwa persediaan akhir gula India 2020/21 akan naik + 8,8% y / y menjadi 17,419 MMT. India adalah produsen gula terbesar kedua di dunia. Produksi gula India diperkirakan akan pulih pada 2020/21 setelah penurunan pada 2019/20. . Permintaan etanol yang lemah di Brasil adalah bearish untuk harga gula karena pandemi corona merusak perekonomian negara itu. Unica melaporkan Selasa lalu bahwa total penjualan etanol Brasil di wilayah Tengah-Selatan turun -22% y / y menjadi 1,055 miliar liter pada paruh pertama Mei. Brasil adalah hotspot baru untuk corona virus dan hanya mengikuti Rusia dan AS dalam infeksi Covid-19 yang dikonfirmasi. Mengurangi permintaan etanol akan mendorong pabrik-pabrik Brasil untuk menghasilkan lebih sedikit etanol dan lebih banyak gula.

Harga gula dipangkas oleh laporan dari Unica Selasa bahwa penghancuran tebu Center-South Brazil pada paruh pertama Mei naik + 8,76% y / y menjadi 42,46 MMT, di atas ekspektasi 41,7 MMT. Produksi gula paruh pertama Mei melonjak +55,8 y / y menjadi 2,5 MT, dengan persentase tebu yang digunakan untuk pendakian gula menjadi 47,23% pada 2020/21 dari 36,02% pada 2019/20.

Proyeksi dari Layanan Pertanian Asing (FAS) USDA pada 21 Mei negatif untuk harga gula dengan FAS meramalkan bahwa produksi gula global 2020/21 akan naik + 13,2% y / y ke 188,1 MMT dan bahwa stok akhir global akan turun hanya -2,0 % y / y menjadi 43,55 MMT.

Faktor negatif lain untuk harga gula adalah perkiraan 5 Mei dari Conab, agen perkiraan resmi pemerintah Brasil, bahwa produksi gula 2020/21 Brasil akan naik + 18,5% y / y menjadi 35,3 MMT karena pabrik pengalihan lebih banyak jus tebu untuk menghasilkan gula sejak prospek untuk etanol telah dihancurkan oleh penurunan konsumsi dan harga. Conab memproyeksikan pabrik Brasil akan mengalihkan 42,4% jus tebu untuk menghasilkan gula pada 2020/21, naik dari 34,9% pada 2019/20.

Read More

Harga Gula Menutup Lebih Tinggi Pada Kekuatan Dalam Minyak Mentah Dan Reli Di Real Brasil

Post at Wednesday, 03 June 2020 , Comment

Informasi Harga Gula Dunia NY #11 (SBN20) Juli (02/06) ditutup naik +0,22 (+2.00%), dan gula London #5 (SWQ20) gustus ditutup naik +5.20 (+1,43%).

Analis CmdtyNewswires harga gula bergerak lebih tinggi dengan gula NY 1-1 / 2 minggu karena kenaikan harga minyak mentah WTI lebih dari +3% kelevel tertinggi 3 bulan dan menguatnya real Brasil +2,73% ke level tertinggi 1-1- / 2 bulan terhadao dolar. Kenaikan mendorong produksi tebu kearah etanol ketimbang gula sehingga penjualan ekspor produsen gula terhambat.

Asosiasi Pabrik Gula India (ISMA) menaikkan estimasi produksi gula India (2019-20) menjadi 27 MMT dari sebelumnya 26,5 MMT. Hal tersebut diakibatkan penurunan output gula India 2019-20 Oktober-Mei sebanyak -18,1 y / y atau 26,82 MMT.

Read More

Harga Gula Tutup Lebih Tinggi karena Kekhawatiran Pandemi di Brasil Akan Mengganggu Persediaan Gula

Post at Tuesday, 02 June 2020 , Comment

Harga gula dunia NY # 11 (SBN20) Jul Senin (01/06)ditutup naik +0.09 (+ 0.82%) dan gula putih London # 5 (SWQ20) ditutup +2.60 (+ 0.72%).

Analis cmdtyNewswires menyebut harga gula pada hari Senin ditutup lebih tinggi karena kekhawatiran pasokan terganggu karena penyebaran virus corona di Brasil dapat memaksa pabrik gula tutup dan mengganggu suplai gula ke pelabuhan. Brasil kini telah melampaui Spanyol dan Prancis dengan jumlah kematian Covid-19 keempat terbesar di dunia yaitu 29.314. Brasil memiliki 514.849 kasus Covid-19 yang dikonfirmasi, Menurut Johns Hopkins, kedua di belakang AS dengan 1.798 juta

Dalam faktor bearish, Layanan Pertanian Asing (FAS) USDA Rabu lalu memperkirakan bahwa produksi gula India 2020/21 akan naik + 17% y / y menjadi 33,705 MMT. FAS juga memproyeksikan bahwa persediaan akhir gula India 2020/21 akan naik + 8,8% y / y menjadi 17,419 MMT. India adalah produsen gula terbesar kedua di dunia. Produksi gula India diperkirakan akan pulih pada 2020/21 setelah penurunan pada 2019/20. Asosiasi Pabrik Gula India (ISMA) melaporkan pada 18 Mei bahwa produksi gula India 2019/20 Oktober-15 Mei turun -19% y / y menjadi 26,47 MMT.

Permintaan etanol yang lemah di Brasil adalah bearish untuk harga gula karena pandemi corona merusak perekonomian negara itu. Unica melaporkan Selasa lalu bahwa total penjualan etanol Brasil di wilayah Tengah-Selatan turun -22% y / y menjadi 1,055 miliar liter pada paruh pertama Mei. Brasil adalah hotspot baru untuk coronavirus dan hanya mengikuti Rusia dan AS dalam infeksi Covid-19 yang dikonfirmasi. Mengurangi permintaan etanol akan mendorong pabrik-pabrik Brasil untuk menghasilkan lebih sedikit etanol dan lebih banyak gula.

Harga gula juga berada di bawah tekanan dari laporan Unica Selasa lalu bahwa tebu Center-South Brazil pada paruh pertama Mei naik + 8,76% y / y menjadi 42,46 MMT, di atas ekspektasi 41,7 MMT. Produksi gula paruh pertama Mei melonjak +55,8 y / y menjadi 2,5 MT, dengan persentase tebu yang digunakan untuk pendakian gula menjadi 47,23% pada 2020/21 dari 36,02% pada 2019/20.

Proyeksi dari Layanan Pertanian Asing (FAS) USDA pada 21 Mei negatif untuk harga gula dengan FAS meramalkan bahwa produksi gula global 2020/21 akan naik + 13,2% y / y ke 188,1 MMT dan bahwa stok akhir global akan turun hanya -2,0 % y / y menjadi 43,55 MMT.

Faktor negatif lain untuk harga gula adalah perkiraan 5 Mei dari Conab, agen perkiraan resmi pemerintah Brasil, bahwa produksi gula 2020/21 Brasil akan naik + 18,5% y / y menjadi 35,3 MMT karena pabrik pengalihan lebih banyak jus tebu untuk menghasilkan gula sejak prospek untuk etanol telah dihancurkan oleh penurunan konsumsi dan harga. Conab memproyeksikan pabrik Brasil akan mengalihkan 42,4% jus tebu untuk menghasilkan gula pada 2020/21, naik dari 34,9% pada 2019/20.

Harga gula terus dipangkas oleh kekhawatiran tentang melemahnya permintaan gula karena pandemi coronavirus. Peneliti Czarnikow pada 14 Mei memproyeksikan bahwa konsumsi gula global akan turun -1% musim ini, penurunan pertama dalam 40 tahun, karena kuncian pandemi. Marex Spectron, pada 12 Mei, mengatakan pihaknya memperkirakan konsumsi gula global 2020/21 turun 2-5 MMT (1% -3%) karena efek negatif Covid-19.

Read More

Harga Gula Memulihkan Sebagian Besar Kerugian di Tengah Menguatnya Minyak Mentah

Post at Friday, 29 May 2020 , Comment

Harga gula dunia NY # 11 (SBN20) Juli Kamis (28/05) menetap tidak berubah dan gula putih # 5 London (SWQ20) ditutup turun -2,50 (-0,69%).

analis cmdtyNewswires  menyebut harga gula pada hari Kamis ditutup stabil sedikit lebih rendah setelah gula NY sebelumnya turun ke level terendah 1 minggu dan gula London turun ke level terendah 2 minggu.

Harga gula tetap lemah karena carry-over negatif dari USDA's Foreign Agricultural Service (FAS) yang pada hari Rabu lalu memperkirakan produksi gula India 2020/21 akan naik + 17% y / y menjadi 33,705 MMT. FAS juga memproyeksikan bahwa persediaan akhir gula India 2020/21 akan naik + 8,8% y / y menjadi 17,419 MMT. India adalah produsen gula terbesar kedua di dunia. Produksi gula India diperkirakan akan pulih pada 2020/21 setelah penurunan pada 2019/20. Asosiasi Pabrik Gula India (ISMA) melaporkan Senin lalu bahwa output gula India 2019/20 Oktober-15 Mei turun -19% y / y menjadi 26,47 MMT

Harga gula rebound dari level terburuknya Kamis dengan penutupan gula NY tidak berubah setelah minyak mentah melepaskan kerugian awal dan menguat lebih dari 2%. Harga minyak mentah yang lebih tinggi menguntungkan harga etanol dan memicu beberapa kekurangan gula berjangka.

Permintaan etanol yang lemah di Brasil adalah bearish untuk harga gula karena pandemi corona merusak perekonomian negara itu. Unica melaporkan Selasa bahwa total penjualan etanol Brasil di wilayah Tengah-Selatan turun -22% y / y menjadi 1,055 miliar liter pada paruh pertama Mei. Brasil adalah hotspot baru untuk coronavirus dan hanya mengikuti Rusia dan AS dalam infeksi Covid-19 yang dikonfirmasi. Mengurangi permintaan etanol akan mendorong pabrik-pabrik Brasil untuk menghasilkan lebih sedikit etanol dan lebih banyak gula

Harga gula juga di bawah tekanan dari laporan Unica pada hari Selasa bahwa tebu Center-South Brazil pada paruh pertama Mei naik + 8,76% y / y menjadi 42,46 MMT, di atas ekspektasi 41,7 MMT. Produksi gula paruh pertama Mei melonjak +55,8 y / y menjadi 2,5 MT, dengan persentase tebu yang digunakan untuk pendakian gula menjadi 47,23% pada 2020/21 dari 36,02% pada 2019/20.

Proyeksi Kamis lalu dari Layanan Pertanian Asing (FAS) USDA negatif untuk harga gula dengan FAS memperkirakan bahwa produksi gula 2020/21 global akan naik + 13,2% y / y ke 188,1 MMT dan bahwa stok akhir global akan turun hanya -2,0% y / y hingga 43,55 MMT

Read More

Harga Gula Ditutup Bervariasi pada Melemahnya GBP / USD dan Meningkatkan London Sugar

Post at Tuesday, 26 May 2020 , Comment

Senin (25/05) pasar berjangka libur hari raya keagamaan umat muslim sehingga penutupan harga masih merujuk transaksi Jumat (22/05) sebagai berikut. Harga gula dunia NY # 11 (SBN20) Juli Jumat (22/05) ditutup turun -0,05 (-0,46%), dan gula putih London # 5 (SWQ20) Agustus ditutup naik +1,60 (+ 0,44%).

Analis cmdtyNewswires menyebut harga gula pada hari Jumat menetap beragam. Harga gula NY dilemahkan oleh melemahnya minyak mentah dan kurs Real Brasil, tetapi gula London menerima dorongan dari melemahnya GBP / USD.

Harga minyak mentah pada hari Jumat turun hampir -2%, yang negatif untuk harga etanol dan mungkin mendorong pabrik gula Brasil untuk mengalihkan lebih banyak gling tebu ke produksi gula daripada produksi etanol, sehingga meningkatkan pasokan gula. Pada hari Kamis, gula NY naik ke tertinggi 1-3 / 4 bulan dan gula London menguat ke tertinggi 2-1 / 2 bulan setelah harga minyak mentah melonjak ke tertinggi 2-1 / 4 bulan.

Kekhawatiran tentang lemahnya permintaan etanol di Brasil juga membebani harga gula karena pandemi corona virus merusak perekonomian negara. Brasil adalah hotspot baru untuk coronavirus dan hanya mengikuti Rusia dan AS dalam infeksi Covid-19 yang dikonfirmasi. Mengurangi permintaan etanol akan mendorong pabrik-pabrik Brasil untuk menghasilkan lebih sedikit etanol dan lebih banyak gula.

Gula London pada Jumat membukukan kenaikan moderat karena pelemahan pound Inggris mendorong short-covering di gula berjangka London. GBP / USD turun -0,35% pada hari Jumat ke level terendah 3 sesi, yang mendorong harga gula yang dikutip dalam bentuk sterling.

Melemahnya kurs Real Brasil adalah bearish untuk harga gula. Real pada hari Jumat turun -0,15% terhadap dolar karena upaya untuk tetap di atas rekor terendah Kamis lalu di 5,970 real / USD. Kelemahan yang sebenarnya adalah bearish untuk gula karena mendorong penjualan ekspor oleh produsen gula Brasil.

Proyeksi hari Kamis dari Layanan Pertanian Asing (FAS) USDA negatif untuk harga gula karena FAS memperkirakan bahwa produksi gula 2020/21 global akan naik + 13,2% y / y ke 188,1 MMT dan bahwa stok akhir global akan turun hanya -2,0% y / y hingga 43,55 MMT.

Harga gula juga mendapat dukungan dari berkurangnya produksi gula di India, produsen gula terbesar kedua di dunia. Asosiasi Pabrik Gula India (ISMA) melaporkan pada hari Senin bahwa output gula India Oktober-Mei 15 turun -19% y / y menjadi 26,47 MMT.

Dalam faktor bearish, Unica Selasa lalu melaporkan bahwa produksi gula Tengah-Selatan Brasil pada paruh kedua April melonjak + 93% y / y menjadi 2,016 MT, dengan persentase tebu yang digunakan untuk pendakian gula menjadi 45,76% pada 2020/21 dari 30,87% pada 2019/20. Unica Selasa lalu juga melaporkan bahwa penjualan etanol berbasis tebu Brasil pada bulan April turun -32 y / y menjadi 1,78 bln liter.

Faktor negatif lain untuk harga gula adalah perkiraan 5 Mei dari Conab, agen perkiraan resmi pemerintah Brasil, bahwa produksi gula 2020/21 Brasil akan naik + 18,5% y / y menjadi 35,3 MMT karena pabrik pengalihan lebih banyak giling tebu untuk menghasilkan gula sesuai prospek. untuk etanol telah dihancurkan oleh penurunan konsumsi dan harga. Conab memproyeksikan pabrik Brasil akan mengalihkan 42,4% jus tebu untuk menghasilkan gula pada 2020/21, naik dari 34,9% pada 2019/20.

Harga gula terus dipangkas oleh kekhawatiran tentang melemahnya permintaan gula karena pandemi coronavirus. Peneliti Czarnikow Kamis lalu memproyeksikan bahwa konsumsi gula global akan turun -1% musim ini, penurunan pertama dalam 40 tahun, karena kuncian pandemi. Marex Spectron Selasa lalu mengatakan mereka memperkirakan konsumsi gula global 2020/21 turun 2-5 MMT (1% -3%) karena efek negatif Covid-19.

Gambaran Besar Faktor Pasar Gula: Produksi gula dunia pada 2019/20 (Apr / Mar) turun -4,8% y / y menjadi 166,7 MMT, setelah kenaikan + 0,6% y / y ke rekor 185,2 MMT pada 2018/19 (ISO) . Neraca gula dunia pada 2019/20 diperketat menjadi defisit -9,4 MMT, defisit terbesar dalam 11 tahun, dari surplus +1,7 MMT yang terlihat pada 2018/19 (ISO). Produksi gula oleh Brasil, produsen gula terbesar di dunia, pada 2019/20 akan naik + 17,4% y / y menjadi 34,1 MMT, setelah produksi pada 2018/19 (Apr / Mar) turun -17,2% y / y ke 11- tahun terendah 31,4 MMT (Conab). Produksi gula oleh India, produsen gula terbesar kedua di dunia, pada 2019/20 akan turun -15% y / y ke level terendah 3-tahun dari 28 MT karena kekeringan dan musim hujan yang tertunda (Federasi Nasional India untuk Pabrik-Pabrik Gula Koperasi Ltd).

Read More

Harga Gula Dunia Turun

Post at Friday, 22 May 2020 , Comment

Informasi Harga Gula Dunia NY #11 (SBN20) Juli pada (21/05) ditutup turun -0,21 (1,88%), dan gula London #5 (SWQ20) Agustus ditutup turun -1,50 (-0,41%).

Analis CmdtyNewswires menyatakan harga gula menyerah pada kenaikan awal dan bergerak lebih rendah ditengah kekhawatiran tentang permintaan etanol yang lemah di Brasil sebagai akibat dari Pandemi Covid-19 yang merusak perekonomian. Brasil menjadi titik panas baru yang terdampak Covid-19 setelah Rusia dan AS. Sehingga mendorong pabrik Brasil untuk memproduksi gula ketimbang etanol.

Dihari sebelumnya, Harga gula sempat menguat, gula NY naik ke tertinggi 1-3 / 4 bulan, dan gula London ke tertinggi 2-1 / 2 bulan karena kekuatan minyak mentah yang naik ke level tertinggi 2-1/4 bulan, dan juga kekuatan real Brasil yang naik +2,13% ke tertinggi 2 minggu atau 5,970 real/USD. Kenaikan harga minyak mentah dan real Brasil berhasil mendorong pabrik gula Brasil untuk lebih banyak memproduksi etanol dan mengurangi pasokan gula.

Harga gula juga sempat mendapat dukungan dari berkurangnya produksi gula di India, setelah Asosiasi Pabrik Gula India (ISMA) melaporkan bahwa output gula India pada Oktober-Mei 15 turun -19% y / y menjadi 26,47 MMT.

Read More

Harga Gula Tutup Lebih Tinggi karena Kekhawatiran tentang Gangguan Pasokan di Brasil

Post at Friday, 15 May 2020 , Comment

Harga gula dunia NY # 11 (SBN20) Juli Rabu (13/05) ditutup naik 0,01 (+ 0,10%), dan gula putih London # 5 (SWQ20) Agustus ditutup naik 0,60 (+ 0,17%).

Analis cmdtyNewswires  menyebut harga gula pada hari Rabu pulih dari kerugian awal dan ditutup sedikit lebih tinggi di tengah kekhawatiran tentang gangguan pasokan gula Brasil. CEO port Santos Brasil, port terbesar Brasil, mengatakan bahwa pekerja pelabuhan mulai jatuh sakit akibat penyebaran coronavirus, yang dapat menyebabkan operasi terbatas di pelabuhan.

Harga gula sebelumnya diperdagangkan lebih rendah pada Rabu karena harga minyak mentah turun dan karena kurs Real Brasil tenggelam ke rekor terendah baru. Harga minyak mentah pada hari Rabu turun lebih dari -2%, yang negatif untuk harga etanol dan mendorong pabrik Brasil untuk menghasilkan lebih banyak gula dibandingkan etanol

Melemahnya  kurs Real Brasil terhadap dolar juga membebani harga gula. Real pada hari Rabu turun -0,63% terhadap dolar dan membukukan rekor terendah baru 5,9416 Real / USD. Kelemahan dalam Real adalah bearish untuk gula karena mendorong penjualan ekspor oleh produsen gula Brasil.

Harga gula sudah dalam posisi bertahan setelah Unica pada hari Selasa melaporkan bahwa produksi gula Center-Selatan Brasil pada paruh kedua April melonjak + 93% y / y menjadi 2.016 MT, dengan persentase tebu yang digunakan untuk pendakian gula menjadi 45,76% pada tahun 2020 / 21 dari 30,87% pada 2019/20. Unica pada hari Selasa juga melaporkan bahwa penjualan etanol berbasis tebu Brasil pada bulan April turun -32 y / y menjadi 1,78 bln liter.

Proyeksi Selasa dari Marex Spectron negatif untuk harga gula ketika Marex mengatakan mereka memperkirakan konsumsi gula global 2020/21 turun 2-5 MMT (1% -3%) karena efek negatif Covid-19.

Pengekspor gula Alta Mogiana mengatakan pada hari Senin bahwa produksi gula Center Selatan Selatan 2020/21 Brasil akan melonjak + 37% y / y menjadi 36,67 MMT karena penurunan harga etanol baru-baru ini mendorong pabrik-pabrik gula Brasil untuk mengalihkan 47% jus tebu untuk menghasilkan gula, naik dari 34% pada 2019/20.

Faktor negatif lain untuk harga gula adalah ramalan Selasa lalu dari Conab, agen perkiraan pemerintah resmi Brasil, bahwa produksi gula 2020/21 Brasil akan naik + 18,5% y / y menjadi 35,3 MMT karena pabrik pengalihan lebih banyak jus tebu untuk menghasilkan gula sebagai prospek untuk etanol telah dihancurkan oleh penurunan konsumsi dan harga. Conab memproyeksikan pabrik Brasil akan mengalihkan 42,4% jus tebu untuk menghasilkan gula pada 2020/21, naik dari 34,9% pada 2019/20.

Harga gula terus dipangkas oleh kekhawatiran tentang melemahnya permintaan gula karena pandemi coronavirus. Peneliti Czarnikow pada 24 Maret memangkas estimasi konsumsi gula global untuk tahun ini sebesar -2,0 MMT, mengutip keruntuhan konsumsi makanan dan minuman di luar rumah karena penutupan restoran karena pandemi coronavirus.

Harga gula mendapat dukungan dari pengurangan produksi gula di India, produsen gula terbesar kedua di dunia, setelah Asosiasi Pabrik Gula India (ISMA) melaporkan Jumat lalu bahwa output gula India Oktober-April turun -20% y / y menjadi 25,8 MMT.  

Kunjungi Official akun dan website PTPN XI di @ptpn11 dan https://ptpn11.co.id untuk informasi harga gula dan perkembangannya

#hargaguladunia #hargagula #whitesugar #ptpn11 #ptpnxi #ptpn3 #fhbumn #kementrianbumn #bumnuntukindonesia

Read More

Harga Gula Tutup Lebih Tinggi karena Kekhawatiran tentang Gangguan Pasokan di Brasil

Post at Thursday, 14 May 2020 , Comment

Harga gula dunia NY # 11 (SBN20) Juli Rabu (13/05) ditutup naik 0,01 (+ 0,10%), dan gula putih London # 5 (SWQ20) Agustus ditutup naik 0,60 (+ 0,17%).

Analis cmdtyNewswires  menyebut harga gula pada hari Rabu pulih dari kerugian awal dan ditutup sedikit lebih tinggi di tengah kekhawatiran tentang gangguan pasokan gula Brasil. CEO port Santos Brasil, port terbesar Brasil, mengatakan bahwa pekerja pelabuhan mulai jatuh sakit akibat penyebaran coronavirus, yang dapat menyebabkan operasi terbatas di pelabuhan.

Harga gula sebelumnya diperdagangkan lebih rendah pada Rabu karena harga minyak mentah turun dan karena kurs Real Brasil tenggelam ke rekor terendah baru. Harga minyak mentah pada hari Rabu turun lebih dari -2%, yang negatif untuk harga etanol dan mendorong pabrik Brasil untuk menghasilkan lebih banyak gula dibandingkan etanol

Melemahnya  kurs Real Brasil terhadap dolar juga membebani harga gula. Real pada hari Rabu turun -0,63% terhadap dolar dan membukukan rekor terendah baru 5,9416 Real / USD. Kelemahan dalam Real adalah bearish untuk gula karena mendorong penjualan ekspor oleh produsen gula Brasil.

Harga gula sudah dalam posisi bertahan setelah Unica pada hari Selasa melaporkan bahwa produksi gula Center-Selatan Brasil pada paruh kedua April melonjak + 93% y / y menjadi 2.016 MT, dengan persentase tebu yang digunakan untuk pendakian gula menjadi 45,76% pada tahun 2020 / 21 dari 30,87% pada 2019/20. Unica pada hari Selasa juga melaporkan bahwa penjualan etanol berbasis tebu Brasil pada bulan April turun -32 y / y menjadi 1,78 bln liter.

Proyeksi Selasa dari Marex Spectron negatif untuk harga gula ketika Marex mengatakan mereka memperkirakan konsumsi gula global 2020/21 turun 2-5 MMT (1% -3%) karena efek negatif Covid-19.

Pengekspor gula Alta Mogiana mengatakan pada hari Senin bahwa produksi gula Center Selatan Selatan 2020/21 Brasil akan melonjak + 37% y / y menjadi 36,67 MMT karena penurunan harga etanol baru-baru ini mendorong pabrik-pabrik gula Brasil untuk mengalihkan 47% jus tebu untuk menghasilkan gula, naik dari 34% pada 2019/20.

Faktor negatif lain untuk harga gula adalah ramalan Selasa lalu dari Conab, agen perkiraan pemerintah resmi Brasil, bahwa produksi gula 2020/21 Brasil akan naik + 18,5% y / y menjadi 35,3 MMT karena pabrik pengalihan lebih banyak jus tebu untuk menghasilkan gula sebagai prospek untuk etanol telah dihancurkan oleh penurunan konsumsi dan harga. Conab memproyeksikan pabrik Brasil akan mengalihkan 42,4% jus tebu untuk menghasilkan gula pada 2020/21, naik dari 34,9% pada 2019/20.

Harga gula terus dipangkas oleh kekhawatiran tentang melemahnya permintaan gula karena pandemi coronavirus. Peneliti Czarnikow pada 24 Maret memangkas estimasi konsumsi gula global untuk tahun ini sebesar -2,0 MMT, mengutip keruntuhan konsumsi makanan dan minuman di luar rumah karena penutupan restoran karena pandemi coronavirus.

Harga gula mendapat dukungan dari pengurangan produksi gula di India, produsen gula terbesar kedua di dunia, setelah Asosiasi Pabrik Gula India (ISMA) melaporkan Jumat lalu bahwa output gula India Oktober-April turun -20% y / y menjadi 25,8 MMT.

Read More

Harga Gula Menetap Lebih Tinggi disaat Minyak Mentah Menguat

Post at Wednesday, 13 May 2020 , Comment

Harga gula dunia NY # 11 (SBN20) Juli Selasa (12/05) ditutup naik 0,13 (+ 1,28%), dan gula putih # 5 (SWQ20) London ditutup naik +3,30 (+ 0,97%).

Analis cmdtyNewswires menyebut harga gula pada Selasa pulih dari kerugian awal dengan gula NY rebound dari level terendah 1 minggu di tengah menguatnya harga minyak mentah. Harga minyak mentah menguat lebih dari + 6% pada hari Selasa, yang menguntungkan harga etanol dan mengurangi insentif relatif bagi pabrik Brasil untuk memproduksi gula dibandingkan etanol.

Harga gula pada hari Selasa turun kembali dari posisi tertinggi setelah Real Brasil menghapus reli awal dan turun -0,86% terhadap dolar. Real hanya di atas rekor rendah baru Kamis lalu di posisi 5,8744 Real / USD. Kelemahan kurs Real adalah bearish untuk gula karena mendorong penjualan ekspor oleh produsen gula Brasil.

Harga gula pada awalnya dibuka lebih rendah pada Selasa pagi dengan gula NY pada level terendah 1 minggu setelah Unica melaporkan bahwa produksi gula Center-Selatan Brasil pada paruh kedua April melonjak + 93% y / y menjadi 2.016 MT, dengan persentase tebu digunakan untuk gula naik menjadi 45,76% pada 2020/21 dari 30,87% pada 2019/20. Unica pada hari Selasa juga melaporkan bahwa penjualan etanol berbasis tebu Brasil pada bulan April turun -32 y / y menjadi 1,78 bln liter.

Proyeksi dari Marex Spectron negatif untuk harga gula ketika Marex mengatakan mereka memperkirakan konsumsi gula global 2020/21 turun 2-5 MMT (1% -3%) karena efek negatif Covid-19.

Pengekspor gula Alta Mogiana mengatakan pada hari Senin bahwa produksi gula Center Selatan Selatan 2020/21 Brasil akan melonjak + 37% y / y menjadi 36,67 MMT karena penurunan harga etanol baru-baru ini mendorong pabrik-pabrik gula Brasil untuk mengalihkan 47% jus tebu untuk menghasilkan gula, naik dari 34% pada 2019/20.

Faktor negatif lain untuk harga gula adalah ramalan Selasa lalu dari Conab, agen perkiraan pemerintah resmi Brasil, bahwa produksi gula 2020/21 Brasil akan naik + 18,5% y / y menjadi 35,3 MMT karena pabrik pengalihan lebih banyak jus tebu untuk menghasilkan gula sebagai prospek untuk etanol telah dihancurkan oleh penurunan konsumsi dan harga. Conab memproyeksikan pabrik Brasil akan mengalihkan 42,4% jus tebu untuk menghasilkan gula pada 2020/21, naik dari 34,9% pada 2019/20.

Harga gula terus dipangkas oleh kekhawatiran tentang melemahnya permintaan gula karena pandemi coronavirus. Peneliti Czarnikow pada 24 Maret memangkas estimasi konsumsi gula global untuk tahun ini sebesar -2,0 MMT, mengutip keruntuhan konsumsi makanan dan minuman di luar rumah karena penutupan restoran karena pandemi coronavirus.

Harga gula mendapat dukungan dari pengurangan produksi gula di India, produsen gula terbesar kedua di dunia, setelah Asosiasi Pabrik Gula India (ISMA) melaporkan Jumat lalu bahwa output gula India Oktober-April turun -20% y / y menjadi 25,8 MMT.

Read More

Harga Gula Tutup Lebih Rendah karena Kekhawatiran Pasokan Yang Lebih Besar dari Brasil

Post at Tuesday, 12 May 2020 , Comment

Harga gula dunia NY # 11 (SBN20) Juli Senin (11/05) ditutup turun -0,17 (-1,65%), dan gula putih London # 5 (SWQ20) Agustus ditutup turun -7,10 (-2,04%).

Analis cmdtyNewswires  menyebut harga gula pada hari Senin membukukan kerugian moderat dengan gula London pada level terendah 1 minggu. Eksportir gula Alta Mogiana mengatakan bahwa pusat produksi gula South 2020/21 Brasil mungkin melonjak + 37% y / y menjadi 36,67 MMT karena penurunan harga etanol baru-baru ini mendorong pabrik gula Brasil untuk mengalihkan 47% jus tebu untuk menghasilkan gula, naik dari 34% pada 2019/20.

Melemahnya terus-menerus kurs Real Brasil terhadap dolar adalah faktor bearish utama untuk harga gula. Real pada hari Senin turun -1,68% terhadap dolar dan hanya di atas rekor rendah baru Kamis lalu di 5,8744 Real / USD. Real yang lebih lemah adalah bearish untuk gula karena mendorong penjualan ekspor oleh produsen gula Brasil.

Harga gula dipangkas Selasa lalu oleh perkiraan dari Conab, agen perkiraan resmi pemerintah Brasil, bahwa produksi gula 2020/21 Brasil akan naik + 18,5% y / y menjadi 35,3 MMT karena pabrik pengalihan lebih banyak giling tebu untuk menghasilkan gula karena prospek etanol telah dihancurkan oleh penurunan konsumsi dan harga. Conab memproyeksikan pabrik Brasil akan mengalihkan 42,4% giling tebu untuk menghasilkan gula pada 2020/21, naik dari 34,9% pada 2019/20. Unica melaporkan pada 29 April bahwa penjualan etanol berbasis tebu Brasil pada paruh pertama April turun -32% y / y menjadi 800 juta liter.

JPMorgan Chase Senin lalu memperkirakan surplus gula 2020/21 global +2,8 MMT dibandingkan dengan perkiraan Februari untuk defisit gula -4,8 MMT, mengutip penguncian Covid-19 yang meluas dan memburuknya permintaan etanol. JPMorgan mengatakan, "penyesuaian cepat dalam ekonomi produksi etanol kemungkinan akan mendorong pabrik-pabrik Brasil di Selatan-Selatan untuk memaksimalkan campuran gula, di tengah pelemahan harga minyak yang berkelanjutan."

Negatif lain untuk gula adalah proyeksi Selasa lalu dari Layanan Pertanian Asing (FAS) USDA bahwa produksi gula EU 2020/21 akan naik + 2,5% y / y menjadi 17,68 MMT.

Harga gula terus dipangkas oleh kekhawatiran tentang melemahnya permintaan gula karena pandemi coronavirus. Peneliti Czarnikow pada 24 Maret memangkas estimasi konsumsi gula global untuk tahun ini sebesar -2,0 MMT, dengan alasan jatuhnya konsumsi makanan dan minuman di luar rumah karena penutupan restoran karena pandemi coronavirus.

Produksi gula global yang cukup membebani harga. Unica melaporkan pada 29 April bahwa produksi gula Center-South 2020/21 Brasil pada paruh pertama April naik + 178,8% y / y menjadi 948 MMT karena pabrik menggunakan 39,69% tebu untuk produksi gula, naik dari 23,49% pada waktu yang sama lalu tahun.

Harga gula mendapat dukungan dari pengurangan produksi gula di India, produsen gula terbesar kedua di dunia, setelah Asosiasi Pabrik Gula India (ISMA) melaporkan Jumat lalu bahwa output gula India Oktober-April turun -20% y / y menjadi 25,8 MMT.

Read More

Harga Gula NY Jatuh ke 1-Minggu Terendah pada Kekhawatiran Pasokan

Post at Monday, 11 May 2020 , Comment

Harga gula dunia NY # 11 (SBN20) Juli Jumat (08/05) ditutup turun -0,04 (-0,39%), dan gula putih London # 5 (SWQ20) Agustus Jumat tidak diperdagangkan dengan Inggris tutup untuk liburan May Day.

Analis cmdtyNewswire menyebut harga gula NY pada hari Jumat turun ke level terendah 1 minggu dan mencatat kerugian moderat terkait kekhawatiran pasokan. Harga gula tetap di bawah tekanan dari perkiraan dari Conab, agen perkiraan resmi pemerintah Brasil, bahwa produksi gula 2020/21 Brasil akan naik + 18,5% y / y menjadi 35,3 MMT karena pabrik pengalihan lebih banyak gling tebu untuk menghasilkan gula karena prospek etanol memiliki telah dihancurkan oleh penurunan konsumsi dan harga. Conab memproyeksikan pabrik Brasil akan mengalihkan 42,4% jus tebu untuk menghasilkan gula pada 2020/21, naik dari 34,9% pada 2019/20. Unica melaporkan Rabu lalu bahwa penjualan etanol berbasis tebu Brasil pada paruh pertama April turun -32% y / y menjadi 800 juta liter.

JPMorgan Chase pada hari Senin memperkirakan surplus gula 2020/21 global +2,8 MMT dibandingkan dengan perkiraan Februari untuk defisit gula -4,8 MMT, mengutip kuncian Covid-19 yang meluas dan memburuknya permintaan etanol. JPMorgan mengatakan, "penyesuaian cepat dalam ekonomi produksi etanol kemungkinan akan mendorong pabrik-pabrik Brasil di Selatan-Selatan untuk memaksimalkan campuran gula, di tengah pelemahan harga minyak yang berkelanjutan."

Melemahnya kurs Real Brasil terus-menerus terhadap dolar adalah faktor bearish utama untuk harga gula. Real naik + 1,22% terhadap dolar pada hari Jumat pada beberapa short-covering setelah jatuh ke rekor terendah baru 5,8744 Real / USD pada hari Kamis. Real yang lebih lemah adalah bearish untuk gula karena mendorong penjualan ekspor oleh produsen gula Brasil.

Negatif lain untuk gula adalah proyeksi hari Selasa dari Layanan Pertanian Asing (FAS) USDA bahwa produksi gula EU 2020/21 akan naik + 2,5% y / y menjadi 17,68 MMT.

Harga gula terus dipangkas oleh kekhawatiran tentang melemahnya permintaan gula karena pandemi coronavirus. Peneliti Czarnikow pada 24 Maret memangkas estimasi konsumsi gula global untuk tahun ini sebesar -2,0 MMT, dengan alasan jatuhnya konsumsi makanan dan minuman di luar rumah karena penutupan restoran karena pandemi coronavirus.

Produksi gula global cukup membebani harga. Unica melaporkan Rabu lalu bahwa produksi gula Center-South 2020/21 Brasil pada paruh pertama April naik + 178,8% y / y menjadi 948 MMT karena pabrik menggunakan 39,69% tebu untuk produksi gula, naik dari 23,49% pada waktu yang sama lalu tahun.

Harga gula mendapat dukungan dari pengurangan produksi gula di India, produsen gula terbesar kedua di dunia, setelah Asosiasi Pabrik Gula India (ISMA) melaporkan Jumat lalu bahwa output gula India Oktober-April turun -20% y / y menjadi 25,8 MMT.

Posisi large short dengan berjangka dapat menyediakan bahan bakar untuk reli short-covering di NY sugar futures. Laporan Commitment of Traders (COT) mingguan Jumat lalu menunjukkan bahwa dana meningkatkan posisi gula NY-pendek mereka dengan +17.188 kontrak dalam pekan yang berakhir 28 April ke level tertinggi 5 bulan di 82.326 kontrak.

Gambaran Besar Faktor Pasar Gula: Produksi gula dunia pada 2019/20 (Apr / Mar) turun -4,8% y / y menjadi 166,7 MMT, setelah kenaikan + 0,6% y / y ke rekor 185,2 MMT pada 2018/19 (ISO) . Neraca gula dunia pada 2019/20 diperketat menjadi defisit -9,4 MMT, defisit terbesar dalam 11 tahun, dari surplus +1,7 MMT yang terlihat pada 2018/19 (ISO). Produksi gula oleh Brasil, produsen gula terbesar di dunia, pada 2019/20 akan naik + 17,4% y / y menjadi 34,1 MMT, setelah produksi pada 2018/19 (Apr / Mar) turun -17,2% y / y ke 11- tahun terendah 31,4 MMT (Conab). Produksi gula oleh India, produsen gula terbesar kedua di dunia, pada 2019/20 akan turun -15% y / y ke level terendah 3-tahun dari 28 MT karena kekeringan dan musim hujan yang tertunda (Federasi Nasional India untuk Pabrik-Pabrik Gula Koperasi Ltd).  

Kunjungi Official akun dan website PTPN XI di @ptpn11 dan https://ptpn11.co.id untuk informasi harga gula dan perkembangannya

Read More

Harga Gula Menetap Lebih Tinggi Dan Mengguncang Lanjutan Real Brasil

Post at Saturday, 09 May 2020 , Comment

Informasi Harga Gula Dunia NY #11 (SBN20) Juli Kamis (07/05) ditutup naik +0,06 (+0,58%), dan gula London #5 (SWQ20) Agustus ditutup naik +2,90 (+0,84%).

Analis cmdtyNewswires menyatakan harga gula menetap lebih tinggi akibat kekuatan awal minyak mentah sebesar 5% pada bensin yang sebelumnya sempat menurun. kenaikan harga minyak mentah positif bagi etanol mendorong pabrik gula BRasil berasil pada produksi etanol dan mengurangi pasokan gula.

Harga gula turun -2,00% ditengah melemahnya real Brasil terhadap dolar atau 5,8744 real / USD sehingga mendorong penjualan ekspor oleh produsen gula.

Agen Perkiraan Resmi Pemerintah Brasil, Conab, menyatakan bahwa produksi gula Brasil tahun 2020/21 naik + 18,5% y / y menjadi 35,3 MMT karena pabrik lebih memproduksi jus tebu 42,4 % untuk menghasilkan gula sebagai prospek etanol naik dari sebelumnya 34,9% disaat penurunan konsumsi dan harga. Ditambah laporan dari Unica bahwa etanol berbasis tebu Brasil turun -32% y / y atau 800 juta liter.

JP Morgan Chase juga memperkirakan surplus gula global tahun 2020/21 sebanyak +2,8 MMT. Disisi lain, Asosiasi Pabrik Gula India (ISMA) melaporkan bahwa output gula India Oktober-April turun -20% y / y atau 25,8 MMT.  

Kunjungi Official akun dan website PTPN XI di @ptpn11 dan https://ptpn11.co.id untuk informasi harga gula dan perkembangannya

Read More

Harga Gula Ditutup Sangat Rendah Saat Minyak Mentah Tenggelam Dan Penurunan Kurs Real Brasil

Post at Thursday, 07 May 2020 , Comment

Harga gula dunia NY # 11 (SBN20) Juli pada hari Rabu ditutup turun -0,51 (-4,73%), dan gula putih London # 5 (SWQ20) Agustus ditutup turun -12,60 (-3,52%).

Analis cmdtyNewswires menyebut harga gula pada hari Rabu ditutup melemah tajam. Kemerosotan -5% harga minyak mentah pada hari Rabu dan kelemahan kurs Real Brasil menekan harga gula sepanjang hari. Harga minyak mentah yang lebih lemah adalah negatif untuk harga etanol dan mungkin mendorong pabrik gula Brasil untuk mengalihkan lebih banyak tebu ke arah produksi gula daripada produksi etanol, sehingga meningkatkan pasokan gula.

Kurs Real Brasil yang terus-menerus melemah negatif untuk harga gula. Real pada hari Rabu turun -1,83% terhadap dolar dan tepat di atas rekor rendah 5,7456 Real / USD dari 24 April. Real yang lebih lemah adalah bearish untuk gula karena mendorong penjualan ekspor oleh produsen gula Brasil.

Faktor negatif lain untuk harga gula adalah perkiraan Conab, agen perkiraan resmi pemerintah Brasil, bahwa produksi gula 2020/21 Brasil akan naik + 18,5% y / y menjadi 35,3 MMT karena pabrik pengalihan lebih banyak menggiling tebu untuk menghasilkan gula sebagaimana outlook etanol telah dihancurkan oleh penurunan konsumsi dan harga.

Conab memproyeksikan pabrik Brasil akan mengalihkan 42,4% dari giling tebu untuk menghasilkan gula pada 2020/21, naik 34,9% dari tahun 2019/20. Unica melaporkan Rabu lalu bahwa penjualan etanol berbasis tebu Brasil pada paruh pertama April turun -32% y / y menjadi 800 juta liter.

JPMorgan Chase pada hari Senin memperkirakan surplus gula 2020/21 global +2,8 MMT dibandingkan dengan perkiraan Februari untuk defisit gula -4,8 MMT, mengutip dampak lookdown Covid-19 yang meluas dan memburuknya permintaan etanol. JPMorgan mengatakan, "penyesuaian cepat dalam ekonomi produksi etanol kemungkinan akan mendorong pabrik-pabrik Brasil Selatan-Selatan untuk memaksimalkan campuran gula, di tengah pelemahan harga minyak yang berkelanjutan." Negatif lain untuk gula adalah proyeksi dari Layanan Pertanian Asing (FAS) USDA bahwa produksi gula EU 2020/21 akan naik + 2,5% y / y menjadi 17,68 MMT.

Harga gula terus dipangkas oleh kekhawatiran tentang melemahnya permintaan gula karena pandemi coronavirus. Peneliti Czarnikow pada 24 Maret memangkas estimasi konsumsi gula global untuk tahun ini sebesar -2,0 MMT, mengutip keruntuhan konsumsi makanan dan minuman di luar rumah karena penutupan restoran karena pandemi coronavirus. Produksi gula global yang cukup membebani harga. Unica melaporkan Rabu lalu bahwa produksi gula Center-South 2020/21 Brasil pada paruh pertama April naik + 178,8% y / y menjadi 948 MMT karena pabrik menggunakan 39,69% tebu untuk produksi gula, naik dari 23,49% pada waktu yang sama tahun lalu.

Harga gula mendapat dukungan dari pengurangan produksi gula di India, produsen gula terbesar kedua di dunia, setelah Asosiasi Pabrik Gula India (ISMA) melaporkan Jumat lalu bahwa output gula India Oktober-April turun -20% y / y menjadi 25,8 MMT.

Laporan Commitment of Traders (COT) mingguan Jumat lalu menunjukkan bahwa dana meningkatkan posisi gula NY-pendek mereka dengan +17.188 kontrak dalam pekan yang berakhir 28 April ke level tertinggi 5 bulan di 82.326 kontrak.

Read More

Gula London Mengendap Pada Tingkat 1-3 / 4 Saat Minyak Mentah Reli dengan Tajam

Post at Wednesday, 06 May 2020 , Comment

Harga gula dunia NY # 11 (SBN20) Juli  Selasa (05/05) ditutup naik 0,38 (+ 3,65%), dan gula putih # 5 London (SWQ20) ditutup naik +15,60 (+ 4,56%).

Analis cmdtyNewswires  menyebut harga gula pada hari Selasa menguat tajam dengan gula London dalam 1-3 / 4 bulan. Minyak mentah reli + 20% pada hari Selasa ke level tertinggi 2 minggu mengangkat harga gula.

Harga minyak mentah yang lebih kuat menguntungkan harga etanol dan dapat mendorong pabrik gula Brasil mengalihkan lebih banyak tebu ke arah produksi etanol daripada produksi gula, sehingga mengurangi pasokan gula.

Large short dengan pasar berjangka menyediakan bahan bakar untuk reli short-covering di NY sugar futures. Laporan Commitment of Traders (COT) mingguan Jumat lalu menunjukkan bahwa dana meningkatkan posisi gula NY-pendek mereka dengan +17.188 kontrak dalam pekan yang berakhir 28 April ke level tertinggi 5 bulan di 82.326 kontrak.

Faktor bearish untuk harga gula adalah perkiraan Conab, agen perkiraan resmi pemerintah Brasil, bahwa produksi gula 2020/21 Brasil akan naik + 18,5% y / y menjadi 35,3 MMT karena pabrik pengalihan lebih banyak menggiling tebu untuk menghasilkan gula sebagai prospek etanol telah dihancurkan oleh penurunan konsumsi dan harga. Conab memproyeksikan pabrik Brasil akan mengalihkan 42,4% giling tebu untuk menghasilkan gula pada 2020/21, naik dari 34,9% pada 2019/20.

Unica melaporkan Rabu lalu bahwa penjualan etanol berbasis tebu Brasil pada paruh pertama April turun -32% y / y menjadi 800 juta liter.

JPMorgan Chase pada hari Senin memperkirakan surplus gula 2020/21 global +2,8 MMT dibandingkan dengan perkiraan Februari untuk defisit gula -4,8 MMT, mengutip penguncian Covid-19 yang meluas dan memburuknya permintaan etanol. JPMorgan mengatakan, "penyesuaian cepat dalam ekonomi produksi etanol kemungkinan akan mendorong pabrik-pabrik Brasil di Selatan-Selatan untuk memaksimalkan campuran gula, di tengah pelemahan harga minyak yang berkelanjutan."

Kelemahan kurs Real Brasil sedang berlangsung adalah negatif untuk harga gula. Real turun -0,53% terhadap dolar pada hari Selasa dan sedikit di atas rekor rendah 5,7456 Real / USD dari 24 April. Real yang lebih lemah adalah bearish untuk gula karena mendorong penjualan ekspor oleh produsen gula Brasil.

Negatif lain untuk gula adalah proyeksi hari Selasa dari Layanan Pertanian Asing (FAS) USDA bahwa produksi gula EU 2020/21 akan naik + 2,5% y / y menjadi 17,68 MMT.

Gula NY Selasa lalu jatuh ke kontrak rendah dan berjangka terdekat Mei anjlok ke 12-1 / 2 tahun setelah JOB Economia e Planejamento mengatakan produksi gula Center Brasil Selatan akan melonjak + 40% y / y ke rekor 37,5 MMT saat jatuhnya harga bahan bakar mendorong pabrik-pabrik gula untuk mengalihkan output dari produksi etanol dan menuju gula.

Harga gula terus dipangkas oleh kekhawatiran tentang melemahnya permintaan gula karena pandemi coronavirus. Peneliti Czarnikow pada 24 Maret memangkas estimasi konsumsi gula global untuk tahun ini sebesar -2,0 MMT, mengutip keruntuhan konsumsi makanan dan minuman di luar rumah karena penutupan restoran karena pandemi corona virus.

Read More

Gula Ditutup Sangat Tinggi ditengah Harga Minyak Mentah Kekuatan Dan Kurs Real Brasil Menguat

Post at Thursday, 30 April 2020 , Comment

Harga gula dunia NY # 11 (SBN20) Juli Rabu (29/04) ditutup naik 0,40 (+ 4,20%), dan gula putih London # 5 (SWQ20) Agustus ditutup naik +9,50 (+ 3,05%).

Analis cmdtyNewswires menyebut harga gula pada hari Rabu ditutup naik tajam karena reli pada minyak mentah dan menguatnya kurs Real Brasil memicu kekurangan dana pada gula berjangka. Harga minyak mentah naik lebih dari + 20% pada hari Rabu, yang menguntungkan harga etanol dan mendukung gula. Juga, Real Brasil melonjak + 2,06% ke level tertinggi dalam 1 minggu pada hari Rabu. Real Brasil terus terpengaruh beberapa tindakan pemulihan setelah baru-baru ini jatuh ke rekor terendah Jumat lalu di 5,7456 Real / USD. Real yang lebih kuat adalah bullish untuk gula karena mencegah penjualan ekspor oleh produsen gula Brasil.

Harga gula dipangkas pada Selasa, dengan gula NY jatuh ke terendah kontrak dan berjangka terdekat Mei jatuh ke terendah 12-1 / 2 tahun, setelah JOB Economia e Planejamento mengatakan produksi gula Center-South Brasil akan naik + 40% y / y ke rekor 37,5 MMT ketika jatuhnya harga bahan bakar mendorong pabrik-pabrik gula untuk mengalihkan output dari produksi etanol menuju gula.

Harga gula terus dipangkas oleh kekhawatiran tentang melemahnya permintaan gula karena pandemi virus corona. Peneliti Czarnikow pada 24 Maret memangkas estimasi konsumsi gula global untuk tahun ini sebesar -2,0 MMT, mengutip keruntuhan konsumsi makanan dan minuman di luar rumah karena penutupan restoran karena pandemi virus corona.

Permintaan etanol yang lemah adalah negatif untuk harga gula setelah Unica melaporkan pada hari Rabu bahwa penjualan etanol berbasis tebu Brasil pada paruh pertama April turun -32% y / y menjadi 800 juta liter.

Pasokan gula global yang cukup membebani harga. Data pada hari Rabu dari Unica menunjukkan Brazil Center-South 2020/21 produksi gula pada paruh pertama April naik + 178,8% y / y menjadi 948 MMT karena pabrik menggunakan 39,69% tebu untuk produksi gula, naik dari 23,49% pada waktu yang sama tahun lalu.

Sisi positif gula adalah kekhawatiran tentang gangguan pasokan di India. Asosiasi Pabrik Gula India (ISMA) melaporkan pada 23 April bahwa produksi gula di India, produsen gula terbesar kedua di dunia, turun tajam sebesar -21% y / y menjadi 24,78 MMT selama 15 Oktober-15 Oktober. CEO Indian Sugar Exim Corp mengatakan pada 27 Maret bahwa India akan kehilangan target ekspor gula untuk 5 MMT tahun ini karena pandemi virus corona menyebabkan kekurangan tenaga kerja di pelabuhan dan pabrik gula. Beberapa pelabuhan dan terminal di India telah mengumumkan penutupan karena force majeure akibat pandemi.

Posisi pendek yang besar dengan dana dapat menyediakan bahan bakar untuk reli short-covering di NY sugar futures. Laporan Komitmen Pedagang (COT) mingguan Jumat lalu menunjukkan bahwa dana meningkatkan posisi gula NY-pendek mereka dengan +24.422 kontrak dalam minggu yang berakhir 21 April hingga 20 minggu tertinggi dari 65.138 kontrak. .

Read More

Harga Gula Mengendap Lebih Tinggi Saat Kurs Real Brasil Menguat

Post at Wednesday, 29 April 2020 , Comment

Harga gula dunia NY # 11 (SBN20) Juli Selasa (28/04) ditutup naik +0,14 (+ 1,49%), dan gula putih London # 5 (SWQ20) Agustus ditutup naik +4,20 (+ 1,37%).

Analis cmdtyNewswires menebut harga gula pulih dari kerugian awal dan menetap lebih tinggi setelah kurs Real Brasil melonjak 2,71% terhadap dolar. Real Brasil menunjukkan tindakan pemulihan setelah baru-baru ini terjun ke rekor terendah Jumat lalu di 5,7456 Real / USD. Real Selasa yang lebih kuat adalah bullish untuk gula karena itu mencegah penjualan ekspor oleh produsen gula Brasil. . . Harga gula pada awalnya dibuka lebih rendah pada Selasa karena gula NY kontrak baru turun ke terendah dan gula London kontrak Agustus merosot ke terendah dalam 7-1 / 2 bulan. Juga, kontrak berjangka terdekat NY Mei turun menjadi terendah dalam 12-1 / 2 tahun terdekat. Harga gula turun ke posisi terendah baru hari ini setelah JOB Economia e Planejamento mengatakan produksi gula di Brazil Tengah-Selatan dapat melonjak + 40% y / y ke rekor 37,5 MMT karena jatuhnya harga bahan bakar yang mendorong pabrik gula mengalihkan produksi dari produksi etanol menjadi Gula.

Harga gula terus dipangkas oleh kekhawatiran tentang melemahnya permintaan gula karena pandemi coronavirus. Peneliti Czarnikow pada 24 Maret memangkas estimasi konsumsi gula global untuk tahun ini sebesar -2,0 MMT, dengan alasan jatuhnya konsumsi makanan dan minuman di luar rumah karena penutupan restoran karena pandemi coronavirus.

Pasokan gula global yang cukup membebani harga. Badan Tanaman Nasional Brasil, Conab, Kamis lalu mengeluarkan perkiraan finalnya dan mengatakan produksi gula Brasil 2019/20 naik + 2,6% tahunan ke 29,8 MMT.

Sisi positif gula adalah kekhawatiran tentang gangguan pasokan di India. Asosiasi Pabrik Gula India (ISMA) melaporkan pada 23 April bahwa produksi gula di India, produsen gula terbesar kedua di dunia, turun tajam sebesar -21% y / y menjadi 24,78 MMT selama 15 Oktober-15 Oktober. CEO Indian Sugar Exim Corp mengatakan pada 27 Maret bahwa India akan kehilangan target ekspor gula untuk 5 MMT tahun ini karena pandemi coronavirus menyebabkan kekurangan tenaga kerja di pelabuhan dan pabrik gula. Beberapa pelabuhan dan terminal di India telah mengumumkan penutupan karena force majeure akibat pandemi.

Posisi large short dalam bursa berjangka dapat menyediakan bahan bakar untuk reli short-covering di NY sugar futures. Laporan Komitmen Pedagang (COT) mingguan Jumat lalu menunjukkan bahwa dana meningkatkan posisi gula NY-pendek mereka dengan +24.422 kontrak dalam minggu yang berakhir 21 April hingga 20 minggu tertinggi dari 65.138 kontrak.

 

Read More

Gula NY Merosot dalam 12-1 / 2 Tahun di Tengah Merosotnya Harga Minyak Mentah dan Kurs Real Brasil

Post at Tuesday, 28 April 2020 , Comment

Harga gula dunia NY # 11 (SBN20) Juli Senin (27/04) ditutup turun -0,43 (-4,38%), dan gula putih London # 5 (SWQ20) Agustus ditutup turun -9,90 (-3,12%). Analis cmdtyNewswires menyebut harga gula dijual dengan tajam dengan gula NY pada harga terendah kontrak baru dan gula Agustus di terendah 7-1 / 2 bulan. Kontrak berjangka terdekat NY Mei jatuh ke level terendah terdekat 12-1 / 2 tahun. Aksi jual harga minyak Senin, bersama dengan pelemahan kurs Real Brasil, membebani harga gula. Minyak mentah Juni WTI turun lebih dari 20% dan memicu penjualan dana gula berjangka. Harga minyak mentah yang lebih lemah memotong harga etanol dan mungkin mendorong pabrik gula Brasil mengalihkan lebih banyak tebu ke arah produksi gula dan mengurangi produksi etanol, sehingga meningkatkan pasokan gula. Lemahnya kurs Real Brasil terhadap dolar adalah faktor bearish utama lainnya untuk harga gula. Real pada hari Senin turun -1,99% terhadap dolar dan tepat di atas rekor terendah Jumat lalu di 5,7456 Real / USD. Real yang lebih lemah adalah bearish untuk gula karena mendorong penjualan ekspor oleh produsen gula Brasil. Harga gula terus dipangkas oleh kekhawatiran tentang melemahnya permintaan gula karena pandemi virus corona. Peneliti Czarnikow pada 24 Maret memangkas estimasi konsumsi gula global untuk tahun ini sebesar -2,0 MMT, dengan alasan jatuhnya konsumsi makanan dan minuman di luar rumah karena penutupan restoran karena pandemi virus corona. Pasokan gula global cukup membebani harga. Badan Tanaman Nasional Brasil, Conab, Kamis lalu mengeluarkan perkiraan finalnya dan mengatakan Brasil 2019/20 produksi gula naik + 2,6% y / y menjadi 29,8 MMT. Laporan Unica 14 April memangkas harga gula bahwa penjualan domestik etanol Center-South Mar turun -17,7% y / y menjadi 1,37 miliar liter, tanda lemahnya permintaan etanol yang mungkin mendorong pabrik gula Brasil untuk mengalihkan lebih banyak giling tebu. menuju produksi gula.

 

  Sisi positif gula adalah kekhawatiran tentang gangguan pasokan di India. Asosiasi Pabrik Gula India (ISMA) melaporkan pada 23 April bahwa produksi gula di India turun tajam sebesar -21% y / y menjadi 24,78 MMT selama 15 Oktober-15 Oktober. CEO Indian Sugar Exim Corp mengatakan pada 27 Maret bahwa India akan kehilangan target ekspor gula untuk 5 MMT tahun ini karena pandemi virus corona menyebabkan kekurangan tenaga kerja di pelabuhan dan pabrik gula. Beberapa pelabuhan dan terminal di India telah mengumumkan penutupan karena force majeure akibat pandemi.

 

Posisi large short dengan pasar berjangka menyediakan bahan bakar untuk reli short-covering di NY sugar futures. Laporan Komitmen Pedagang (COT) mingguan Jumat lalu menunjukkan bahwa dana meningkatkan posisi gula NY-pendek mereka dengan +24.422 kontrak dalam pekan yang berakhir 21 April hingga tertinggi 20-minggu dari 65.138 kontrak.

Read More

Gula NY Menutup Dengan Kontrak Yang Rendah Pada Pasokan Yang Kuat Dan Terjun Dalam Real Brasil

Post at Monday, 27 April 2020 , Comment

Harga gula dunia NY # 11 (SBN20) Juli Jumat (24/04) ditutup turun -0,20 (-2,00%), dan gula putih London # 5 (SWQ20) Agustus ditutup turun -4,60 (-1,43%).

Analis cmdtyNewswires menyebut harga gula mundur dengan rendahnya gula NY kontrak Juni pada kontrak baru dan gula Agustus di terendah 7-1 / 4. Kontrak berjangka terdekat NY kontrak Mei ditutup tepat di atas terendah 11-3 / 4 tahun Selasa terendah.

Pasokan gula global yang cukup membebani harga. Badan Tanaman Nasional Brasil, CONAB, pada hari Kamis mengeluarkan perkiraan finalnya dan mengatakan bahwa produksi gula 2019/20 naik + 2,6% y / y menjadi 29,8 MMT.

Penjualan pasar berjangka gula meningkat pada Jumat setelah kurs Real Brasil anjlok terhadap dolar. Real pada hari Jumat anjlok sebesar -3,37% terhadap dolar dan membukukan rekor terendah baru 5,7456 real / USD. Real yang lebih lemah adalah bearish untuk gula karena mendorong penjualan ekspor oleh produsen gula Brasil.

#hargagula #hargaguladunia #tebarsemangatoptimis #holdingperkebunan #bumnUntukIndonesia

Pemulihan harga minyak sejak Selasa telah menjadi faktor pendukung untuk harga gula. Harga minyak mentah yang lebih kuat mendukung harga etanol dan mungkin mendorong pabrik gula Brasil mengalihkan lebih banyak tebu ke arah produksi etanol dan menjauh dari produksi gula, sehingga mengurangi pasokan gula.

Harga gula terus dipangkas oleh kekhawatiran tentang melemahnya permintaan gula karena pandemi coronavirus. Peneliti Czarnikow pada 24 Maret memangkas estimasi konsumsi gula global untuk tahun ini sebesar -2,0 MMT, dengan alasan jatuhnya konsumsi makanan dan minuman di luar rumah karena penutupan restoran karena pandemi coronavirus.

Harga gula dipangkas oleh laporan Selasa lalu dari Unica bahwa penjualan domestik etanol Center-South Mar turun -17,7% y / y menjadi 1,37 miliar liter, tanda lemahnya permintaan etanol yang mungkin mendorong pabrik-pabrik gula Brasil untuk mengalihkan lebih banyak tebu yang dihancurkan ke arah produksi gula. Sisi positif gula adalah kekhawatiran tentang gangguan pasokan di India. Indian Sugar Mills Association (ISMA) melaporkan Kamis lalu bahwa produksi gula di India, produsen gula terbesar kedua di dunia, turun tajam -21% y / y menjadi 24,78 MMT selama 15 Oktober-15 Oktober. CEO Indian Sugar Exim Corp mengatakan pada 27 Maret bahwa India akan kehilangan target ekspor gula untuk 5 MMT tahun ini karena pandemi coronavirus menyebabkan kekurangan tenaga kerja di pelabuhan dan pabrik gula. Beberapa pelabuhan dan terminal di India telah mengumumkan force majeure karena penutupan akibat pandemi.

Posisi pendek yang besar dengan dana dapat menyediakan bahan bakar untuk reli short-covering di NY sugar futures. Laporan Komitmen Pedagang (COT) mingguan Jumat lalu menunjukkan bahwa dana meningkatkan posisi gula NY-pendek mereka dengan +19.748 kontrak dalam pekan yang berakhir 14 April menjadi tertinggi 19-minggu dari 40.716 kontrak.

Gambaran Besar Faktor Pasar Gula: Produksi gula dunia pada 2019/20 (Apr / Mar) turun -4,8% y / y menjadi 166,7 MMT, setelah kenaikan + 0,6% y / y ke rekor 185,2 MMT pada 2018/19 (ISO) . Neraca gula dunia pada 2019/20 diperketat menjadi defisit -9,4 MMT, defisit terbesar dalam 11 tahun, dari surplus +1,7 MMT yang terlihat pada 2018/19 (ISO). Produksi gula oleh Brasil, produsen gula terbesar di dunia, pada 2019/20 akan naik + 17,4% y / y menjadi 34,1 MMT, setelah produksi pada 2018/19 (Apr / Mar) turun -17,2% y / y ke 11- tahun terendah 31,4 MMT (Conab). Produksi gula oleh India, produsen gula terbesar kedua di dunia, pada 2019/20 akan turun -15% y / y ke level terendah 3-tahun dari 28 MT karena kekeringan dan musim hujan yang tertunda (Federasi Nasional India untuk Pabrik-Pabrik Gula Koperasi Ltd).

Read More

Gula NY Menutup pada 11-3 / 4 Tahun Rendah pada Harga Minyak Mentah Tenggelam

Post at Wednesday, 22 April 2020 , Comment

Harga gula dunia NY # 11 (SBN20) Juli Selasa (21/04) ditutup turun -0,25 (-2,44%), dan gula putih London # 5 (SWQ20) Agustus ditutup turun -7,10 (-2,16%). Analis cmdtyNewswires menyebut harga gula dijual dengan gula NY kontrak Juli pada harga terendah dan gula London pada terendah 7 bulan. Kontrak gula terdekat NY berjangka Mei turun ke level terendah terdekat 11-3 / 4 tahun. Jatuhnya harga minyak mentah adalah faktor bearish utama untuk harga gula karena minyak mentah Jun WTI jatuh lebih dari 30% pada hari Selasa. Harga minyak mentah yang lebih lemah memotong harga etanol dan mungkin mendorong pabrik gula Brasil untuk mengalihkan lebih banyak tebu ke arah produksi gula daripada produksi etanol. Negatif lain untuk gula adalah melamhnya kurs Real Brasil. Real pada hari Senin turun -1,56% ke level terendah 2 minggu dan sedikit berubah hari ini, diperdagangkan tepat di atas rekor terendah awal April di 5,3528 Real / USD. Real yang lebih lemah adalah bearish untuk gula karena mendorong penjualan ekspor oleh produsen gula Brasil. Pasar Brasil ditutup pada Selasa untuk liburan Hari Tiradentes. Harga gula terus dipangkas oleh kekhawatiran tentang melemahnya permintaan gula karena pandemi coronavirus. Peneliti Czarnikow pada 24 Maret memangkas estimasi konsumsi gula global untuk tahun ini sebesar -2,0 MMT, mengutip keruntuhan konsumsi makanan dan minuman di luar rumah karena penutupan restoran karena pandemi coronavirus. Harga gula dipangkas oleh laporan Selasa lalu dari Unica bahwa produksi gula Tengah-Selatan 2019/2014 selama Oktober-Maret naik + 0,8% y / y menjadi 26,729 MMT. Juga, Unica melaporkan pada hari Selasa bahwa penjualan domestik etanol Center-South Mar turun -17,7% y / y menjadi 1,37 miliar liter, tanda lemahnya permintaan etanol yang dapat mendorong pabrik-pabrik gula Brasil untuk mengalihkan lebih banyak tebu yang diremukkan ke dalam produksi gula.   Harga gula dipangkas oleh perkiraan Senin lalu dari Archer Consulting bahwa output gula Brasil 2020/21 akan naik + 35% y / y menjadi 35,8 MMT dan 2020/21. Archer juga mengatakan bahwa produksi etanol Brasil akan turun -20% y / y menjadi 26,2 miliar liter karena penurunan harga minyak mentah akan mendorong pabrik gula Brasil mengalihkan lebih banyak tebu yang diremukkan untuk membuat gula daripada etanol. Sisi positif gula adalah kekhawatiran tentang gangguan pasokan di India. Indian Sugar Mills Association (ISMA) melaporkan Kamis lalu bahwa produksi gula di India, produsen gula terbesar kedua di dunia, turun tajam -21% y / y menjadi 24,78 MMT selama 15 Oktober-15 Oktober. CEO Indian Sugar Exim Corp mengatakan pada 27 Maret bahwa India akan kehilangan target ekspor gula untuk 5 MMT tahun ini karena pandemi coronavirus menyebabkan kekurangan tenaga kerja di pelabuhan dan pabrik gula. Beberapa pelabuhan dan terminal di India telah mengumumkan force majeure penutupan karena pandemi. Posisi pendek yang besar dengan pasar berjangka menyediakan bahan bakar untuk reli short-covering di NY sugar futures. Laporan Komitmen Pedagang (COT) mingguan Jumat lalu menunjukkan bahwa dana meningkatkan posisi gula NY-pendek mereka dengan +19.748 kontrak dalam pekan yang berakhir 14 April menjadi tertinggi 19-minggu dari 40.716 kontrak.
Read More

Gula Mengendap Lebih Rendah karena Penurunan Minyak Mentah dan Kelemahan di Real Brasil

Post at Tuesday, 21 April 2020 , Comment

Harga gula NY gula dunia # 11 (SBN20) Juli Senin (20/04) ditutup turun -0,27 (-2,56%), dan gula putih London # 5 (SWQ20) Agustus ditutup turun -10,90 (-3,21%). Analis cmdtyNewswires menyebut harga gula ditutup turun tajam karena anjloknya harga minyak mentah dan melemahnya kurs Real Brasil. minyak mentah WTI kontrak Mei anjlok ke level terendah sejak kontrak mulai diperdagangkan pada tahun 1983. Harga minyak mentah yang lebih lemah melemahkan harga etanol dan mungkin mendorong pabrik gula Brasil mengalihkan lebih banyak tebu yang digiling ke dalam produksi gula daripada produksi etanol. Negatif untuk harga gula adalah melemahnya Real Brasil terhadap dolar. Senin Real turun -1,41% ke level terendah 2 minggu terhadap dolar dan tepat di atas rekor terendah 5,3528 Real / USD dari 3 April. Real yang lebih lemah adalah bearish untuk gula karena mendorong penjualan ekspor oleh produsen gula Brasil . Sisi positif gula adalah kekhawatiran tentang gangguan pasokan di India. Indian Sugar Mills Association (ISMA) melaporkan Kamis lalu bahwa produksi gula di India, produsen gula terbesar kedua di dunia, turun tajam -21% y / y menjadi 24,78 MMT selama 15 Oktober-15 Oktober. CEO Indian Sugar Exim Corp mengatakan pada 27 Maret lalu bahwa India akan kehilangan target ekspor gula untuk 5 MMT tahun ini karena pandemi corona virus menyebabkan kekurangan tenaga kerja di pelabuhan dan pabrik gula. Beberapa pelabuhan dan terminal di India telah mengumumkan force majeure penutupan akibat pandemi. Harga gula terus dipangkas oleh kekhawatiran tentang melemahnya permintaan gula karena pandemi corona virus. Peneliti Czarnikow pada 24 Maret lalu memangkas estimasi konsumsi gula global untuk tahun ini sebesar -2,0 MMT, dengan alasan jatuhnya konsumsi makanan dan minuman di luar rumah karena penutupan restoran karena pandemi corona virus. Harga gula dipangkas oleh laporan Selasa lalu dari Unica bahwa produksi gula Tengah-Selatan 2019/2014 selama Oktober-Maret naik + 0,8% y / y menjadi 26,729 MMT. Unica juga melaporkan bahwa penjualan domestik etanol Brasil Center-South Mar turun -17,7% y / y menjadi 1,37 miliar liter, tanda permintaan etanol yang lemah yang mungkin mendorong pabrik gula Brasil untuk mengalihkan lebih banyak tebu yang digiling ke arah produksi gula. Harga gula dipangkas oleh perkiraan Senin lalu dari Archer Consulting bahwa output gula Brasil 2020/21 akan naik + 35% y / y menjadi 35,8 MMT dan 2020/21. Archer juga mengatakan bahwa produksi etanol Brasil akan turun -20% y / y menjadi 26,2 miliar liter karena penurunan harga minyak mentah akan mendorong pabrik gula Brasil mengalihkan lebih banyak tebu yang digiling untuk membuat gula daripada etanol. Posisi short besar oleh dana dapat menyediakan bahan bakar untuk reli short-covering di NY gula berjangka. Laporan Komitmen Pedagang (COT) mingguan Jumat lalu menunjukkan bahwa dana meningkatkan posisi gula NY-pendek mereka dengan +19.748 kontrak dalam pekan yang berakhir 14 April menjadi tertinggi 19-minggu dari 40.716 kontrak.
Read More

Gula Menutup Lebih Tinggi dengan Gula London pada 3 minggu tertinggi pada Gangguan Pasokan di India

Post at Monday, 20 April 2020 , Comment

Harga gula Juli gula dunia # 11 (SBN20) NY Jumat (17/04) ditutup naik 0,20 (+ 1,94%), dan gula putih London # 5 (SWQ20) Agustus ditutup naik +2,20 (+ 0,65%). Analis cmdtyNewswires menyebut harga gula bergerak lebih tinggi dengan gula London tertinggi pada 3 minggu di tengah kekhawatiran tentang gangguan pasokan di India. ISMA melaporkan produksi gula di India turun tajam -21% y / y menjadi 24,78 MMT selama 15 Oktober-15 April. CEO Indian Sugar Exim Corp mengatakan bahwa India akan kehilangan target ekspor gula untuk tahun ini sebesar 5 MMT karena pandemi coronavirus yang menyebabkan kekurangan tenaga kerja di pelabuhan dan pabrik gula. Beberapa pelabuhan dan terminal di India telah mengumumkan penutupan karena force majeure akibat pandemi. Asosiasi Pabrik Gula India (ISMA) 25 Mar mengatakan bahwa giling tebu India mungkin akan terpengaruh lokcdown yang diberlakukan oleh pemerintah India untuk memperlambat penyebaran virus corona selama kurun waktu 3 minggu. Harga gula pada hari Rabu mendapat dukungan dari berita pengiriman gula yang kuat. Sebanyak 240.000 MT gula London dikirim dari kontrak gula berjangka Mei London yang berakhir pada hari Rabu, angka pengiriman bulanan tertinggi dalam 7 tahun dan tanda permintaan fisik yang kuat untuk gula.   Harga gula terus dilemahkan oleh melemahnya harga minyak mentah, yang jatuh ke level terendah 18 tahun pada hari Jumat. Harga minyak mentah yang lebih lemah memotong harga etanol dan mungkin mendorong pabrik gula Brasil untuk mengalihkan lebih banyak tebu ke arah produksi gula daripada produksi etanol. Negatif lain untuk gula adalah melemahnya kurs Real Brasil terhadap dolar. Real pada hari Jumat turun -0,44% ke level terendah 1 minggu terhadap dolar dan tepat di atas rekor rendah 5,3528 Real / USD dari 3 April. Real yang lemah adalah bearish untuk gula karena mendorong penjualan ekspor oleh produsen gula Brasil. Harga gula dipangkas oleh Unica bahwa produksi gula Center-South 2019/2014 selama Oktober-Maret naik + 0,8% y / y menjadi 26,729 MMT. Juga, Unica melaporkan Selasa bahwa penjualan domestik etanol Brasil Center-South Mar turun -17,7% y / y menjadi 1,37 miliar liter, tanda lemahnya permintaan etanol yang mungkin mendorong pabrik gula Brasil untuk mengalihkan lebih banyak tebu yang diremukkan ke arah produksi gula. Harga gula dipangkas oleh prediksi Archer Consulting bahwa output gula Brasil 2020/21 akan naik + 35% y / y menjadi 35,8 MMT dan 2020/21. Archer juga mengatakan bahwa produksi etanol Brasil akan menurun -20% y / y menjadi 26,2 miliar liter karena penurunan harga minyak mentah baru-baru ini akan mendorong pabrik-pabrik gula Brasil mengalihkan lebih banyak tebu yang digiling untuk membuat gula daripada etanol.   Peneliti Czarnikow pada 24 Maret memangkas estimasi konsumsi gula global untuk tahun ini sebesar -2,0 MMT, dengan alasan jatuhnya konsumsi makanan dan minuman di luar rumah karena penutupan restoran karena pandemi coronavirus. Juga, Commerzbank Kamis lalu memangkas estimasi harga gula NY untuk Q4-2020 menjadi 12 sen / lb dari estimasi Februari 15 sen / lb, mengutip penurunan harga minyak mentah dan aksi jual di real Brasil ke rekor terendah terhadap dolar. Posisi short yang besar dari pasar berjangka menjadi bahan bakar untuk reli short-covering di NY sugar futures. Data mingguan Commitment of Traders (COT) dari 10 April menunjukkan dana meningkatkan posisi gula NY-pendek mereka dengan +16.173 kontrak dalam pekan yang berakhir 7 April hingga tertinggi 18 minggu dari 20.968 kontrak. Gambaran Besar Faktor Pasar Gula: Produksi gula dunia pada 2019/20 (Apr / Mar) turun -4,8% y / y menjadi 166,7 MMT, setelah kenaikan + 0,6% y / y ke rekor 185,2 MMT pada 2018/19 (ISO) . Neraca gula dunia pada 2019/20 diperketat menjadi defisit -9,4 MMT, defisit terbesar dalam 11 tahun, dari surplus +1,7 MMT yang terlihat pada 2018/19 (ISO). Produksi gula oleh Brasil, produsen gula terbesar di dunia, pada 2019/20 akan naik + 17,4% y / y menjadi 34,1 MMT, setelah produksi pada 2018/19 (Apr / Mar) turun -17,2% y / y ke 11- tahun terendah 31,4 MMT (Conab). Produksi gula oleh India, produsen gula terbesar kedua di dunia, pada 2019/20 akan turun -15% y / y ke level terendah 3-tahun dari 28 MT karena kekeringan dan musim hujan yang tertunda (Federasi Nasional India untuk Pabrik-Pabrik Gula Koperasi Ltd).

 

Read More

Gula NY Mengendap Pada 1-1 / 2 Tahun Rendah Pada Pasokan Yang Cukup Banyak Dan Kelemahan Minyak Mentah

Post at Wednesday, 15 April 2020 , Comment

Gula NY Mengendap Pada 1-1 / 2 Tahun Rendah Pada Pasokan Yang Cukup Banyak Dan Kelemahan Minyak Mentah

Harga gula dunia NY # 11 (SBK20) Mei Selasa (13/04) ditutup turun -0,12 (-1,18%), dan gula putih London # 5 (SWK20) Mei ditutup turun -3,30 (-0,95%). Harga gula turun dengan harga gula NY pada posisi terendah baru dalam 1-1 / 2 tahun. Harga gula berada di bawah tekanan dari pasokan yang cukup dan pelemahan harga minyak mentah. Harga gula dipangkas oleh laporan Unica bahwa produksi gula Center-South Brasil 2019/20 selama Oktober-Maret naik + 0,83% y / y menjadi 26,729 MMT. Unica juga melaporkan penjualan domestik etanol Brasil Center-South Mar turun -17,7% y / y menjadi 1,37 miliar liter,  permintaan etanol yang lemah mendorong pabrik gula Brasil untuk mengalihkan lebih banyak tebu yang digiling menjadi gula Archer Consulting memperkirakan bahwa output gula Brasil 2020/21 akan naik + 35% y / y menjadi 35,8 MMT dan 2020/21. Archer juga mengatakan bahwa produksi etanol Brasil akan menurun -20% y / y menjadi 26,2 miliar liter karena penurunan harga minyak mentah baru-baru ini  mendorong pabrik-pabrik gula Brasil mengalihkan lebih banyak tebu yang digiling menjadi gula daripada etanol. Penurunan harga minyak mentah Selasa -10% ke level terendah 2 minggu adalah faktor bearish lain untuk harga gula. Penurunan harga minyak mentah baru-baru ini ke level terendah dalam 18 tahun menjadi faktor bearish utama untuk harga gula. Harga minyak mentah yang lebih lemah memotong harga etanol dan mendorong pabrik gula Brasil untuk mengalihkan lebih banyak  produksi gula daripada produksi etanol. Harga gula terus dipangkas oleh kekhawatiran tentang melemahnya permintaan gula karena pandemi corona virus. Peneliti Czarnikow pada 24 Maret memangkas estimasi konsumsi gula global untuk tahun ini sebesar -2,0 MMT, dengan alasan jatuhnya konsumsi makanan dan minuman di luar rumah karena penutupan restoran karena pandemi coronavirus. Juga, Commerzbank Kamis lalu memangkas estimasi harga gula NY untuk Q4-2020 menjadi 12 sen / lb dari perkiraan Februari 15 sen / lb, mengutip penurunan harga minyak mentah dan aksi jual di real Brasil ke rekor terendah terhadap dolar. Negatif lain untuk gula adalah terus-menerus melemahnya kurs Real Brasil terhadap dolar. Real pada Selasa terkonsolidasi sedikit di atas rekor rendah 5,3528 real / USD dari 3 April. Real yang lebih lemah adalah bearish untuk gula karena mendorong penjualan ekspor oleh produsen gula Brasil. Faktor positif untuk gula adalah kekhawatiran tentang gangguan pasokan di India. CEO Indian Sugar Exim Corp mengatakan pada 27 Maret bahwa India akan kehilangan target ekspor gula tahun ini sebesar 5 MMT karena pandemi coronavirus menyebabkan kekurangan tenaga kerja di pelabuhan dan pabrik gula. Beberapa pelabuhan dan terminal di India telah menyatakan force majeure karena penutupan dari pandemi coronavirus. Asosiasi Pabrik Gula India (ISMA) 25 Mar mengatakan bahwa penghancuran tebu India mungkin akan terpengaruh selama kurun waktu 3 minggu yang diberlakukan oleh pemerintah India untuk memperlambat penyebaran virus corona. ISMA melaporkan pada hari Rabu bahwa produksi gula di India, produsen gula terbesar kedua di dunia, turun tajam sebesar -22% y / y menjadi 23,27 MMT selama Oktober-Mar. Posisi short yang besar dari dana dapat menyediakan bahan bakar untuk reli short-covering di NY sugar futures. Data mingguan Komitmen Pedagang (COT) Jumat lalu menunjukkan dana meningkatkan posisi gula NY-pendek mereka dengan +16.173 kontrak dalam pekan yang berakhir 7 April hingga tertinggi 18 minggu dari 20.968 kontrak.

Read More

Kekhawatiran tentang Peningkatan Produksi Gula Brasil

Post at Tuesday, 14 April 2020 , Comment

Harga gula dunia NY # 11 (SBK20) Mei Senin (13/04)  ditutup turun -0,26 (-2,49%), dan gula putih London # 5 (SWK20) Mei tidak diperdagangkan karena tutup liburan Senin Paskah.   Analis cmdtyNewswires menyebut harga gula NY pada hari Senin turun tajam ke level terendah  dalam1-minggu dan berusaha untuk bertahan diatas posisi terendah dalam 1-1 / 2 tahun. Senin  harga gula berada dibawah tekanan setelah Archer Consulting mengatakan bahwa output gula Brasil 2020/21 dapat melonjak + 35% y / y hingga 35,8 MMT dan 2020/21. Archer juga mengatakan bahwa produksi etanol Brasil akan menurun -20% y / y menjadi 26,2 miliar liter karena penurunan harga minyak mentah baru-baru ini akan mendorong pabrik-pabrik gula Brasil mengalihkan lebih banyak tebu yang digiling untuk membuat gula daripada etanol.   Harga gula terus dipangkas oleh kekhawatiran tentang melemahnya permintaan gula karena pandemi coronavirus. Peneliti Czarnikow pada 24 Maret memangkas estimasi konsumsi gula global untuk tahun ini sebesar -2,0 MMT, dengan alasan jatuhnya konsumsi makanan dan minuman di luar rumah karena penutupan restoran karena pandemi coronavirus. Juga, Commerzbank Kamis lalu memangkas estimasi harga gula NY untuk Q4-2020 menjadi 12 sen / lb dari perkiraan Februari 15 sen / lb, mengutip penurunan harga minyak mentah dan aksi jual kurs Real Brasil ke rekor terendah terhadap Dolar.

 

Penurunan harga minyak mentah baru-baru ini ke level terendah dalam 18 tahun telah menjadi faktor bearish utama untuk harga gula. Harga minyak mentah yang lebih lemah memotong harga etanol dan mungkin mendorong pabrik gula Brasil untuk mengalihkan lebih banyak tebu ke arah produksi gula daripada produksi etanol.   Negatif lain untuk gula adalah kelemahan terus-menerus dalam kurs Real Brasil terhadap Dolar. Real pada hari Senin turun -1,37% terhadap dolar dan sedikit di atas rekor rendah 5,3528 Real / USD dari 3 April. Real yang lebih lemah adalah bearish untuk gula karena mendorong penjualan ekspor oleh produsen gula Brasil.   Faktor positif untuk gula adalah kekhawatiran tentang gangguan pasokan di India. CEO Indian Sugar Exim Corp mengatakan pada 27 Maret bahwa India akan kehilangan target ekspor gula tahun ini sebesar 5 MMT karena pandemi coronavirus menyebabkan kekurangan tenaga kerja di pelabuhan dan pabrik gula. Beberapa pelabuhan dan terminal di India telah menyatakan force majeure karena penutupan dari pandemi coronavirus. Asosiasi Pabrik Gula India (ISMA) 25 Mar mengatakan bahwa penghancuran tebu India mungkin akan terpengaruh selama kurun waktu 3 minggu yang diberlakukan oleh pemerintah India untuk memperlambat penyebaran virus corona. ISMA melaporkan pada hari Rabu bahwa produksi gula di India, produsen gula terbesar kedua di dunia, turun tajam sebesar -22% y / y menjadi 23,27 MMT selama Oktober-Mar.   Harga gula dipangkas oleh laporan Unica bahwa produksi gula Tengah-Selatan 2019/20 Oktober-hingga pertengahan Maret naik + 0,61% y / y menjadi 26,532 MMT. CEO pedagang gula top dunia Alvean mengatakan Selasa lalu bahwa produksi gula Center-South Brasil untuk 2020/21 (Apr-Mar) dapat mendekati rekor 36,06 MMT yang diposting pada 2017/18 ketika penurunan harga etanol mendorong pabrik untuk memproses lebih banyak gula versus etanol.   Posisi short yang besar dari pasar berjangka dapat menyediakan bahan bakar untuk reli short-covering di NY sugar futures. Data mingguan Komitmen Pedagang (COT) Jumat lalu menunjukkan dana meningkatkan posisi gula NY-pendek mereka dengan +16.173 kontrak dalam pekan yang berakhir 7 April hingga tertinggi 18 minggu dari 20.968 kontrak.
Read More

(19/03) Awal Pekan Menguat, Harga Gula Dunia USD 356,60

Post at Tuesday, 20 March 2018 , Comment

SURABAYA (20/03/2018) – Setelah sebelumnya sempat menurun, Senin (19/03) kemarin harga gula kristal putih (white sugar plantation) dunia naik di bursa berjangka LIFFE London. Untuk pengapalan bulan  Mei 2018 harga naik  sebesar USD 8,30 menjadi USD 356,60, untuk bulan Agustus 2018  harga menjadi USD 352,30 (naik USD 6,20), bulan Oktober 2018 menjadi USD 353,00 (naik USD 6,00), bulan Desember 2018  menjadi USD 359,50 (naik USD 6,10), dan pengapalan bulan  Maret  2019  harga menjadi USD 367,90 atau naik  sebesar USD 6,10.

Tren harga naik juga pada transaksi gula mentah (raw sugar) di bursa berjangka New York ICE US Kontrak nomor 11.  Harga naik sebesar USD 0,24 atau  menjadi USD 12,89 untuk pengapalan bulan  Mei 2018. Untuk bulan Juli 2018  harga menjadi USD 13,05 (naik USD 0,20), bulan Oktober 2018 harga menjadi USD 13,40 (naik USD 0,17), bulan Maret 2019 menjadi USD 14,37 (naik  USD 0,20), dan untuk pengapalan bulan Mei 2019  harga menjadi USD 14,51atau naik sebesar USD 0,20.

Kontrak nomor 16 New York terjadi tiga transaksi, yakni untuk bulan Mei 2018 dengan harga USD 24,80 (naik USD 0,20), bulan Juli 2018 harga USD 25,68 (naik sebesar USD 0,43) dan bulan September 2018 harga USD 25,68 (naik USD 0,04). Sedangkan untuk bulan November 2018 dan bulan Januari 2019 tidak  terjadi transaksi dengan masing-masing harga sebesar USD 25,74 (flat) harga USD 26,12 (flat)  .

Harga tersebut diatas adalah berlaku di negara asal, FOB per ton untuk gula kristal putih dan FOB per pound (lb) untuk gula raw sugar serta belum termasuk biaya pengapalan dan premium dengan kurs yang berlaku  Senin (19/03) adalah 1 USD sama dengan Rp13.834,-.  (Jo/berbagai sumber).

Read More

(16/03) Turun Disetiap Transaksi, Harga Gula Dunia USD 348,30

Post at Monday, 19 March 2018 , Comment

SURABAYA (19/03/2018) Menutup pekan  lalu, Jumat (16/03) harga gula kristal putih (white sugar plantation) dunia turun di bursa berjangka LIFFE untuk kontrak nomor 5. Untuk pengapalan bulan  Mei 2018 harga turun  sebesar USD 0,70 menjadi USD 348,30, untuk bulan Agustus 2018  harga menjadi USD 364,30 (turun USD 1,70), bulan Oktober 2018 menjadi USD 367,00 (turun USD 2,20), bulan Desember 2018  menjadi USD 353,40 (turun USD 1,60), dan pengapalan bulan  Maret  2019  harga menjadi USD 361,80 atau turun sebesar USD 1,60.

Demikian juga pada transaksi gula mentah (raw sugar) di bursa berjangka New York ICE US Kontrak nomor 11 tren turun untuk setiap transaksi. Harga turun sebesar USD0,09 atau  menjadi USD 12,65 untuk pengapalan bulan Mei 2018. Untuk bulan Juli 2018  harga menjadi USD 12,85 (turun USD 0,10), bulan Oktober 2018 harga menjadi USD 13,23 (naik USD 0,10), bulan Maret 2019 menjadi USD 14,17 (turun USD 0,08), dan untuk pengapalan bulan Mei 2019  harga menjadi USD 14,31atau turun sebesar USD 0,09.

Kontrak nomor 16 New York hanya terjadi dua transaksi, yakni untuk bulan Mei 2018 dengan harga USD 24,60 (turun USD 0,02) dan bulan Juli 2018 harga USD 25,25 (naik sebesar USD 0,10). Sedangkan untuk bulan September 2018 harga USD 25,58 (naik USD 0,13), bulan November 2018 harga USD 25,74 (flat) dan bulan Januari 2019 harga USD 226,12 (naik USD 0,32)  tidak  terjadi transaksi.

Harga tersebut diatas adalah berlaku di negara asal, FOB per ton untuk gula kristal putih dan FOB per pound (lb) untuk gula raw sugar serta belum termasuk biaya pengapalan dan premium dengan kurs yang berlaku Jumat (16/03) adalah 1 USD sama dengan Rp13.834,-.  (Jo/berbagai sumber).

Read More

(09/02) Harga Gula Jawa Timur Rp11.136,-

Post at Monday, 12 February 2018 , Comment

SURABAYA (12/02/2018)  Harga gula kristal putih (GKP) Jawa Timur ditutup mencapai Rp11.136,- perkilogramnya pada Jumat (09/02) lalu. Harga naik tipis yakni sebesar Rp2 dari harga Kamis (08/02) yaitu Rp11.134,-per kilogram. Harga tersebut lebih rendah Rp80,- bila dibanding harga rerata awal tahun lalu yang sebesarRp11.216,- perkilogram.

Tercatat persediaan GKP di Jawa Timur hingga Oktober tahun lalu sebesar 10,2 juta ton, diperkirakan masih cukup untuk memenuhi konsumsi masyarakat Jawa Timur hingga musim panen tebu mendatang.

Harga tersebut diatas adalah harga rupiah per kilo rerata pasar di wilayah kerja PT Perkebunan Nusantara XI. Data diolah dari Sistem Informasi Ketersediaan dan Perkembangan Harga Bahan Pokok Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi Jawa Timur yang diakses pada tanggal  12  Februari 2018. (Jo)

Read More

(09/02) Akhir Pekan Menguat, Harga Gula Dunia USD354.70

Post at Monday, 12 February 2018 , Comment

SURABAYA (12/02/2018) Harga gula dunia ditutup menguat akhir pekan lalu, Jumat (09/02). Harga gula kristal putih (white sugar plantation) dunia ditutup menguat signifikan di bursa berjangka LIFFE untuk kontrak nomor 5. Untuk pengapalan bulan Maret 2018 harga naik sebesar USD3.90 menjadi USD354.70, untuk bulan Mei 2018  harga menjadi USD358.50 (naik USD1.40), bulan Agustus 2018 menjadi USD361.20 (flat), bulan Oktober 2018  menjadi USD365.90 (turun USD0.70), dan pengapalan bulan  Desember 2018  harga menjadi USD372.60 atau  turun sebesar USD1.40.

Demikian juga pada transaksi gula mentah (raw sugar) di bursa berjangka New York ICE US Kontrak nomor 11. Harga naik sebesar USD0,09 atau  menjadi USD13,67 untuk pengapalan bulan Maret 2018. Untuk bulan Mei 2018  harga menjadi USD13.55 (turun  USD 0.04), bulan Juli 2018 harga menjadi USD13.70 (turun USD 0.08), bulan Oktober 2018 menjadi USD14.07 (naik USD0.07), dan untuk pengapalan bulan Maret 2019 harga menjadi USD14.87 atau  turun  sebesar USD 0.08.

Untuk kontrak nomor 16 New York, harga turun yakni sebesar USD 0.14 menjadi USD25.80 bulan Mei 2018. Untuk bulan Juli 2018 harga menjadi USD26.55 (turun USD 0.06) dan bulan September 2018 menjadi USD26.91 (naik USD0.02). Sedangkan untuk bulan November 2018 dan Januari 2019 tidak  terjadi transaksi dengan penutupan harga masing-masing sebesar USD26.94 (flat)  dan USD26.84 (flat).

Harga tersebut diatas adalah berlaku di negara asal, FOB per ton untuk gula kristal putih dan FOB per pound (lb) untuk gula raw sugar serta belum termasuk biaya pengapalan dan premium dengan kurs yang berlaku Jumat (09/02) adalah 1 USD sama dengan Rp13.711,-. (Jo/berbagai sumber).

Read More

Naik Tipis, Harga Gula di Jawa Timur Menjadi Rp11.129,- /Kg

Post at Wednesday, 07 February 2018 , Comment

SURABAYA (07/02/2018)  Setelah sebelumnya sempat melemah Rp8,- rerata harga Gula Kristal Putih (GKP) di Jawa Timur ditutup naik tipis sebesar Rp10,- menjadi Rp11.128 pada Selasa (06/02) kemarin,  ini masih cenderung stabil dikisaran sebelas ribuan per kilo-nya. Harga tersebut lebih rendah Rp87,- bila dibanding harga rerata awal tahun lalu yang mencapai sebesar Rp11.216,- perkilogram.

Diperkirakan kondisi ini dipengaruhi oleh kecukupan pasokan GKP yang tersedia dipasaran. Tercatat persediaan GKP di Jawa Timur hingga Oktober tahun lalu sebesar 10,2 juta ton, diperkirakan masih cukup untuk memenuhi konsumsi masyarakat Jawa Timur hingga musim panen tebu mendatang terlebih Jawa Timur menyandang predikat sebagai lumbung gula nasional.

Data diolah dari Sistem Informasi Ketersediaan dan Perkembangan Harga Bahan Pokok Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi Jawa Timur yang diakses pada tanggal  7 Februari 2018. (Jo)

Read More

(06/02) Harga Gula Dunia Turun Menjadi USD 357.60

Post at Wednesday, 07 February 2018 , Comment

SURABAYA (07/02/2018) Setelah sempat menguat awal pekan ini, Selasa (06/02), harga gula kristal putih (white sugar plantation) dunia ditutup melemah di bursa berjangka LIFFE untuk kontrak nomor 5. Untuk pengapalan bulan Maret 2018 harga turun sebesar USD3.60 menjadi USD357.60, untuk bulan Mei 2018  harga menjadi USD361.90 (turun USD2.40), bulan Agustus 2018 menjadi USD365.20 (turun USD1.80), bulan Oktober 2018  menjadi USD370.60 (turun USD 1.10), dan pengapalan bulan  Desember 2018  harga menjadi USD377.60 atau naik sebesar USD0.30.

Demikian juga pada transaksi gula mentah (raw sugar) di bursa berjangka New York ICE US Kontrak nomor 11. Harga turun sebesar USD0.06 atau  menjadi USD13.84 untuk pengapalan bulan Maret 2018. Untuk bulan Mei 2018  harga menjadi USD13.85 (turun  USD0.01), bulan Juli 2018 harga menjadi USD14,05 (naik USD 0.02), bulan Oktober 2018 menjadi USD14.39 (naik USD0.06), dan untuk pengapalan bulan Maret 2019 harga menjadi USD15,19 atau naik sebesar USD0.11.

Untuk kontrak nomor 16 New York, harga turun yakni sebesar USD0.30 menjadi USD25.50 bulan Maret 2018. Untuk bulan Mei 2018 harga menjadi USD26.10 (turun USD0.22) dan bulan Juli 2018 menjadi USD26.89 (turun USD0.11). Sedangkan untuk bulan September dan November 2018 tidak  terjadi transaksi dengan penutupan harga masing-masing sebesar USD27.09 (naik USD0.01) dan USD26.88 (flat).

Harga tersebut diatas adalah berlaku di negara asal, FOB per ton untuk gula kristal putih dan FOB per pound (lb) untuk gula raw sugar serta belum termasuk biaya pengapalan dan premium dengan kurs yang berlaku Selasa (06/02) adalah 1 USD sama dengan Rp13.646,-.  (Jo/berbagai sumber).

Read More

Harga Gula Jawa Timur Stabil

Post at Monday, 05 February 2018 , Comment

SURABAYA (05/02/2018)  Harga Gula Kristal Putih (GKP) Jawa Timur ditutup cenderung stabil dikisaran sebelas ribuan per kilo-nya pada Senin (05/02) kemarin. Meski turun tipis yakni sebesar Rp8,- dari Minggu (04/02) yaitu sebesar Rp11.113,-per kilogram, rerata harga gula di Jawa Timur Senin (05/02) menjadi sebesar  Rp11.104.,- per kilogramnya. Harga tersebut lebih rendah Rp112,- bila dibanding harga rerata awal tahun lalu yang sebesarRp11.216,- perkilogram.

Tercatat persediaan GKP di Jawa Timur hingga Oktober tahun lalu sebesar 10,2 juta ton, diperkirakan masih cukup untuk memenuhi konsumsi masyarakat Jawa Timur hingga musim panen tebu mendatang terlebih Jawa Timur menyandang predikat sebagai lumbung gula nasional.

Data diolah dari Sistem Informasi Ketersediaan dan Perkembangan Harga Bahan Pokok Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi Jawa Timur yang diakses pada tanggal  6 Februari 2018. (Jo)

Read More

(05/02) Menguat, Harga Gula Dunia USD 361,20

Post at Tuesday, 06 February 2018 , Comment

SURABAYA (06/02/2018) Awal pekan ini, Senin (05/02), harga gula kristal putih (white sugar plantation) dunia ditutup menguat signifikan di bursa berjangka LIFFE untuk kontrak nomor 5. Untuk pengapalan bulan Maret 2018 harga naik sebesar USD3.10 menjadi USD361.20, untuk bulan Mei 2018  harga menjadi USD364.30 (naik USD3.50), bulan Agustus 2018 menjadi USD364,00 (naik USD2.90), bulan Oktober 2018  menjadi USD371.70 (turun USD 2.60), dan pengapalan bulan  Desember 2018  harga menjadi USD377.30 atau naik sebesar USD2.00.

Demikian juga pada transaksi gula mentah (raw sugar) di bursa berjangka New York ICE US Kontrak nomor 11. Harga naik sebesar USD0,27 atau  menjadi USD13,90 untuk pengapalan bulan Maret 2018. Untuk bulan Mei 2018  harga menjadi USD13.86 (naik  USD0.18), bulan Juli 2018 harga menjadi USD14,03 (naik USD 0.13), bulan Oktober 2018 menjadi USD14.33 (naik USD0.10), dan untuk pengapalan bulan Maret 2019 harga menjadi USD15,76 atau naik sebesar USD0.08.

Untuk kontrak nomor 16 New York, harga turun yakni sebesar USD0.08 menjadi USD25.80 bulan Maret 2018. Untuk bulan Mei 2018 harga menjadi USD26.32 (turun USD0.08) dan bulan Juli 2018 menjadi USD27.00 (flat). Sedangkan untuk bulan September dan November 2018 tidak  terjadi transaksi dengan penutupan harga masing-masing sebesar USD27.08 (turun USD0.01) dan USD26.88 (turun USD0.05)

Harga tersebut diatas adalah berlaku di negara asal, FOB per ton untuk gula kristal putih dan FOB per pound (lb) untuk gula raw sugar serta belum termasuk biaya pengapalan dan premium dengan kurs yang berlaku Senin (05/02) adalah 1 USD sama dengan Rp13.565,-.  (Jo/berbagai sumber).

Read More

Pasokan Surplus, Harga Gula Berisiko Turun ke US$12 sen/pon

Post at Thursday, 07 September 2017 , Comment

SURABAYA (07/09/2017) Harga gula berpotensi merosot ke level US$12 sen per pon pada akhir 2017 akibat proyeksi surplus pasokan di pasar global. Pada perdagangan Rabu (6/9) pukul 15.44 WIB, harga gula di Bursa ICE New York untuk kontrak Oktober 2017 merosot 0,06 poin atau 0,43% menuju US$13,97 sen per pon. Sepanjang tahun berjalan harga gula telah merosot 28,90%. Kondisi itu berbanding terbalik dengan lonjakan harga gula sebesar 30,48% pada 2016 setelah mengalami tren bearish sejak 2010.

Senior Research and Analyst Asia Trade Point Futures (ATPF) Andri Hardianto menyampaikan, merosotnya harga gula akan menguntungkan negara importir, seperti Indonesia.

Mengutip data Bank Dunia, Negeri Khatulistiwa menerima 3,4 juta ton gula pada musim 2016—2017 dan menjadi importir kedua terbesar di pasar global setelah China yang menyerap 6 juta ton.

Besarnya impor gula Indonesia sejalan dengan permintaan sektor industri makanan dan minuman yang terus tumbuh. Gabungan Pengusaha Makanan dan Minuman Indonesia (GAPMMI) memperkirakan industri ini mampu tumbuh 8% pada tahun ini. “Kondisi harga gula yang terus turun berdampak positif bagi Indonesia selaku importir,” ujarnya saat dihubungi Bisnis, Rabu (5/9). Dalam jangka panjang, sambung Andri, sentimen surplus pasokan akan membayangi pasar gula global. Oleh karena itu, harga cenderung tertekan menuju US$12 sen per pon pada akhir 2017. Menurutnya, kenaikan produksi gula Brasil dan India ditopang oleh faktor cuaca yang kondusif untuk tanaman tebu. (Jo/sumber : disini)

Read More

(04/03) Naik Dalam 6 Minggu Terakhir, Harga Gula Dunia USD423,80

Post at Monday, 07 March 2016 , Comment

SURABAYA (07/03/2016) Harga gula dunia dunia ditutup menguat pada transaksi akhir pekan Jumat (04/03) lalu. Harga komoditas ini mengalami kenaikan tinggi dengan menguatnya mata uang Real Brazil. Kenaikan tersebut merupakan level tertinggi sejak 15 Januari. Dalam transaksi terakhir, real Brasil naik 2,6% ke 3,7927 per dolar, tingkat terkuat sejak pertengahan Desember, sebagai berita lokal melaporkan bahwa skandal Petrobras bisa melebar untuk menjerat para pemimpin di negeri tersebut.

Kenaikan harga gula juga akibat penurunan produksi dari India. Banyak pabrik gula di India telah menghentikan produksi karena kekurangan pasokan tebu. Menurut Indian Sugar Mills Association, lebih dari 100 dari 513 pabrik gula yang mengolah tebu tahun penanaman  2015/16 sudah menghentikan produksinya pada akhir Februari. 

Transaksi gula kristal putih (white sugar plantation) di bursa berjangka London LIFFE ditutup menguat sebesar USD 2,90 menjadi USD 423,80 untuk pengapalan bulan Mei 2016. Untuk bulan Agustus 2016 harga menjadi USD 418,70 (naik USD 2,20), bulan Oktober 2016 menjadi USD 414,20 (naik USD 1,40), bulan Desember 2016 menjadi USD 413,90 (naik USD 0,30), dan untuk pengapalan bulan Maret 2017 harga turun sebesar USD 0,10 menjadi USD 414,70.

Untuk transaksi di bursa berjangka New York ICE US, harga raw sugar turun sebesar USD 0,01 menjadi USD 14,83 untuk pengapalan bulan Mei 2016.  Untuk bulan Juli 2016 harga menjadi USD 14,70 (naik USD 0,03), bulan Oktober 2016 menjadi USD 14,83 (naik USD 0,04), bulan Maret 2017 menjadi USD 15,30 (naik USD 0,04), bulan Mei 2017 harga naik sebesar USD 0,08 menjadi USD 15,14.

Sedangkan untuk raw sugar kontrak nomor 16, harga turun sebesar USD 0,09 menjadi USD 25,51 untuk bulan Mei 2016. Untuk bulan Juli, September, dan November 2016 tidak terjadi transaksi dengan penutupan harga masing-masing USD 25,76 (naik USD 0,01), USD 25,97 (turun USD 0,02), USD 25,80 (flat), dan untuk bulan Januari 2017 harga ditutup USD 25,50 (turun USD 0,11).

Harga tersebut diatas adalah berlaku di negara asal, FOB per ton untuk gula kristal putih dan FOB per pound (lb) untuk gula raw sugar serta belum termasuk biaya pengapalan dan premium. Sedangkan nilai tukar rupiah pada  Jumat  (04/03) lalu adalah Rp 13.225,- per 1 USD. (Jo/berbagai sumber)

Read More

(15/02) Harga Gula Kristal Putih Dunia Naik, USD 380,00

Post at Tuesday, 16 February 2016 , Comment

SURABAYA (16/02/2016)  Di bursa berjangka London LIFFE harga gula kristal putih (white sugar plantation) dunia naik sebesar USD 1,50 menjadi USD 380,00 untuk pengapalan bulan Mei 2016. Untuk bulan Agustus 2016 harga menjadi USD 376,80 (naik USD 2,60), bulan Oktober 2016 menjadi USD 377,00 (naik USD 2,30), bulan Desember 2016 menjadi USD 381,90 (naik USD 1,70), bulan Maret 2017 menjadi USD 386,40 (naik USD 1,70), bulan Mei 2017 menjadi USD 386,40 (naik USD 1,70), dan untuk pengapalan bulan Agustus 2017 harga naik sebesar USD 1,70 menjadi USD 384,80.

Sedangkan bursa berjangka ICE US libur memperingati President’s Day.

Harga tersebut diatas adalah berlaku di negara asal, FOB per ton untuk gula kristal putih belum termasuk biaya pengapalan dan premium. Sedangkan nilai tukar rupiah pada Senin  (12/02) lalu adalah Rp 13.538,- per 1 USD. (Jo/berbagai sumber)

Read More

(21/01) Menguat Signifikan, Harga Gula Dunia USD 427,20

Post at Friday, 22 January 2016 , Comment

SURABAYA (22/01/2016) Setelah sebelumnya sempat melorot, harga gula kristal putih (white sugar plantation) dunia menguat signifikan pada penutupan Kamis (21/01) kemarin di bursa berjangka London LIFFE kontrak nomor 5. Untuk pengapalan bulan  Maret 2016  harga menjadi USD 427,20 atau naik sbeesar USD 9,40. Untuk bulan Mei 2016 harga menjadi USD 417,10 (naik USD 8,10), bulan Agustus 2016 menjadi USD 409,40 (naik USD 6,80), bulan Oktober 2016 menjadi USD 402,00 (naik USD 5,80), dan untuk pengapalan bulan Desember 2016 harga naik USD 5,90 menjadi USD 400,60.

Demikian juga untuk transaksi gula mentah (raw sugar) di bursa berjangka New York kontrak nomor 11, untuk bulan Maret 2016 harga naik sebesar USD 0,27 menjadi USD 14,45. Untuk pengapalan bulan Mei 2016 harga menjadi USD 14,16 (naik USD 0,25), bulan Juli 2016 menjadi USD 13,93 (naik USD 0,24), bulan Oktober 2016 menjadi USD 14,01 (naik USD 0,22), dan untuk pengapalan bulan Maret 2017 harga menjadi USD 14,40 atau naik sebesar USD 0,21.

Sedangkan penurunan harga terjadi pada kontrak nomor 16 New York, untuk bulan Maret 2016 harga menjadi USD 25,70 (turun USD 0,11), bulan Mei 2016 menjadi USD 25,80 (turun USD 0,13), bulan Juli 2016 menjadi USD 25,90 (turun USD 0,07), bulan September 2016 menjadi USD 25,99 (naik USD 0,01), dan bulan November 2016 tidak terjadi transaksi  dengan penutupan harga sebesar USD 25,88 atau turun sebesar USD 0,10.

Harga tersebut diatas adalah berlaku di negara asal, FOB per ton untuk gula kristal putih dan FOB per pound (lb) untuk gula raw sugar serta belum termasuk biaya pengapalan dan premium. Sedangkan nilai tukar rupiah pada  Kamis  (21/01) lalu adalah Rp 13.968,- per 1 USD. (Jo/berbagai sumber)

Read More

Harga Gula Dunia Cuma US$ 450/Ton

Post at Friday, 15 January 2016 , Comment

SURABAYA (15/01/2016) Harga gula di pasar internasional masih akan bergerak di bawah US$ 450 per ton FOB (harga di lokasi penjual). Padahal, pasar gula dunia tahun ini akan mengalami defisit antara 3,3-5,2% dari total konsumsi. Produksi gula dunia pada tahun perdagangan 2015/2016 turun 0,5% menjadi 173,4 juta ton dibandingkan 2014/2015 yang masih sebanyak 174,3 juta ton.

Mengutip data Departemen Pertanian Amerika Serikat (USDA), produksi gula dunia pada tahun perdagangan 2015/2016 turun 0,5% menjadi 173,4 juta ton. Sedangkan konsumsi dunia naik 1,6% menjadi 174,2 juta ton dari sebelumnya 171,5 juta ton. Volume impor di pasar dunia naik 2,6% menjadi 52,9 juta ton dari sebelumnya 51,6 juta ton. Sedangkan, arus ekspor meningkat 3,1% menjadi 55,8 juta ton dari sebelumnya 54,2 juta ton.

Penasihat Senior Asosiasi Gula Indonesia (AGI) Wayan R Susila mengatakan, stok akhir gula dunia pada 2015/2016 anjlok 8,5% menjadi 40,5 juta ton dari 2014/2015 yang mencapai 44,3 juta ton. Tapi, harga gula dunia tahun ini diperkirakan hanya naik tipis, tetapi tetap di bawah US$ 450 per ton FOB. “Jika harga minyak bumi di pasar dunia terus tertekan, sangat mungkin sejumlah negara produsen utama gula dunia, khususnya Brasil, akan menaikkan produksi. Ini akan diikuti kecenderungan pengurangan produksi bioetanol sehingga harapan harga gula akan naik semakin tipis," kata Wayan saat jumpa pers tentang Outlook Gula Tahun 2016 di Jakarta, Rabu (14/1).

Karena itu, lanjut Wayan, harga gula di pasar domestik akan bergantung pada manajemen stok. Pemerintah harus memastikan bahwa impor gula hanya sebatas selisih antara kebutuhan dan produksi. “Jaminan tidak adanya rembesan gula kristal rafinasi (GKR) sangat penting. Hal ini sangat diperlukan dalam rangka menjaga terwujudnya harga pada level produsen yang melecut semangat peningkatan daya saing," kata Wayan. (Yns/Sumber : disini)

Read More

(11/01) Meneruskan Melemah, Harga Gula Dunia USD 414,80

Post at Tuesday, 12 January 2016 , Comment

SURABAYA (12/01/2016) Masih meneruskan melemah, harga gula kristal putih (white sugar plantation) dunia kontrak nomor 5 turun sebesar USD 4,90 menjadi USD 414,80  untuk pengapalan bulan Maret 2016 pada penutupan transaksi di bursa berjangka London LIFFE Senin (11/01) kemarin. Untuk bulan Mei 2016 harga menjadi USD 408,40 (turun USD 4,30), bulan Agustus 2016 menjadi USD 401,90 (turun USD 4,20), bulan Oktober 2016 menjadi USD 396,30 (turun USD 3,90), dan untuk pengapalan bulan Desember 2016 harga menjadi USD 395,20 atau turun sebesar USD 3,10.

Demikian juga dengan transaksi gula mentah (raw sugar) kontrak nomor 11 di bursa berjangka New York. Harga ditutup USD 14,15 (turun USD 0,31) untuk pengapalan bulan Maret 2016, bulan Mei 2016 harga menjadi USD 13,91 (turun USD 0,27), bulan Juli 2016 menjadi USD 13,70 (turun USD 0,24), bulan Oktober 2016 menjadi USD 13,80 (turun USD 0,22), dan untuk pengapalan bulan Maret 2017 harga turun sebesar USD 0,21 menjadi USD 14,23.

Sedangkan untuk kontrak nomor 16, harga naik sebesar USD 0,05 menjadi USD 25,95 untuk bulan Maret 2016 dan untuk bulan Mei 2016 harga menjadi USD 26,00 (naik USD 0,02). Untuk bulan Juli, September dan November 2016 tidak terjadi transaksi dengan penutupan harga flat masing-masing sebesar USD 25,95.

 Harga gula dunia tersebut menjadi turun terpengaruh oleh pelemahan harga minyak mentah, tertekan kelebihan pasokan global dan prospek permintaan yang suram. Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) turun 0,33 persen, atau 11 sen, pada 33,16 dollar per barel, turun sekitar 10 persen untuk minggu ini. Harga minyak mentah Brent turun 24 sen ke 33,51 dollar per barel. Sementara itu para pedagang memprediksi bahwa harga minyak yang lebih rendah akan mendorong produsen tebu lebih memilih mengkonversi tebu menjadi gula dibandingkan etanol.

Harga tersebut diatas adalah berlaku di negara asal, FOB per ton untuk gula kristal putih dan FOB per pound (lb) untuk gula raw sugar serta belum termasuk biaya pengapalan dan premium. Sedangkan nilai tukar rupiah pada  Senin (11/01) lalu adalah Rp 14.005,- per 1 USD. (Jo/berbagai sumber)

Read More